Apa itu Community Living?

Apa itu Community Living?

Jika kamu pernah berkecimpung dalam perburuan apartemen di akhir tahun 2010-an, kemungkinan kamu pernah menemukan istilah hidup bersama atau hidup bersama. Co-living adalah tren yang berkembang di kalangan generasi Milenial (dan terkadang gagak yang lebih tua) di kota-kota metropolitan tempat mereka memperoleh kekayaan. Hanya kali ini, alih-alih kembali ke apartemen kosong, mereka pulang ke rumah untuk disambut oleh teman serumah dengan makan malam bersama atau pesta Netflix.

Co-living, bagi para pemuda ini, merupakan solusi untuk menjawab kebutuhan mereka akan hunian yang terjangkau sekaligus memperluas jaringan mereka. Co-living, dengan kata lain, adalah tren gaya hidup yang bertujuan untuk menciptakan rumah yang jauh dari rumah dan keluarga yang jauh dari keluarga. Jadi apa konsep co-living, nah berikut kami akan jelaskan kepada kamu!

baca lebih lanjut tentang bagaimana co-living dapat membuat hidup kamu luar biasa

Co-living vs Boarding House: Apa Bedanya?

Tinggal di kost (atau kos bagi kami orang Indonesia) bukanlah kenyataan yang jauh bagi kami yang telah tinggal di luar keluarga dan rumah kerabat kami untuk bekerja atau belajar di kota lain. Sedangkan co-living berasal dari konsep dasar yang sama, namun tujuan, gaya hidup, dan ruangnya berbeda.

Co-living, seperti kost, adalah sebuah unit hunian dimana penyewa memiliki area privat sambil berbagi tempat tinggal bersama. Tidak seperti di rumah kos di mana penghuninya jarang berinteraksi dengan teman serumah di luar lingkaran mereka, perusahaan co-living mendorong penyewa mereka untuk membangun jaringan sosial antara teman serumah dan penyewa lain dari bangunan tempat tinggal lain di bawah sayap mereka. Dengan kata lain, co-living berusaha untuk menciptakan komunitas penyewa sambil menyediakan akomodasi yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

Selain itu, co-living biasanya menggunakan ruang yang lebih besar seperti apartemen. Mereka akan memberi kamu kamar tidur pribadi kamu yang biasanya tidak kecil seperti rumah kos, dan mereka akan memiliki ruang tamu, dapur, dan kamar mandi bersama untuk berbagi dengan teman sekamar. Namun biasanya kos-kosan berbagi areal komunal ini dengan seluruh penghuni kost, sehingga biasanya akses masyarakat hanya terbatas pada kamar tidurnya saja.

Namun untuk membicarakan tentang popularitasnya yang semakin meningkat berarti kita juga harus menggali lebih dalam layanan yang mereka tawarkan serta konsep komunitas yang mereka bangun, dan apa yang membuat mereka menarik bagi kaum Milenial.

Mengapa Co-living Begitu Populer di Kalangan Milenial?

Berkat teknologi, kaum muda saat ini memiliki lebih banyak pilihan untuk memajukan pertumbuhan karir mereka serta mobilitas yang lebih jauh dari generasi sebelumnya. Kadang-kadang, mereka mungkin harus tinggal sendiri di luar negeri atau kota atau negara tanpa ditemani teman dan keluarga. Mereka juga secara bersamaan ditantang untuk menemukan rumah sementara mereka sendiri dan akhirnya menopang rumah tangga mereka, semuanya sambil bekerja. Dan ini belum termasuk sewa dan biaya terkait apartemen lainnya.

Dengan semua perjuangan yang membebani mereka, mengapa mereka tidak menginginkan rekan yang dapat mereka bagikan? Satu-satunya masalah adalah mereka tidak akan punya waktu atau energi untuk mencari teman pada akhir minggu.

Untungnya, perusahaan co-living telah hadir dengan solusi untuk menjawab semua masalah mereka, mulai dari perumahan hingga kehidupan sosial.

Perusahaan co-living menawarkan (biasanya bulanan) persewaan kamar tidur pribadi yang terjangkau di apartemen 2BR atau 3BR + berperabot di sekitar hotspot kota seperti kawasan bisnis atau universitas. Penyewa dapat memilih dari kamar tidur ukuran queen atau ukuran master dengan kamar mandi dalam hingga kamar umum dengan kamar mandi bersama, semuanya sesuai dengan kamar tidur mereka. Selain itu, meskipun teman serumah dapat membagi tugas seperti memasak, beberapa perusahaan yang tinggal bersama menyediakan layanan seperti tata graha dan perbaikan, terkadang gratis (seperti Flokq). Hal ini memungkinkan penyewa menabung dan mengalokasikan uang untuk hal-hal lain seperti transportasi, hobi, atau perawatan pribadi.

Tapi, tidak hanya menawarkan kamar terjangkau di apartemen dengan lokasi strategis, mereka juga mencocokkan calon penyewa dengan teman sekamar dengan preferensi yang sesuai. Selain itu, mereka memberi penyewa baru peluang untuk bertemu dengan teman baru dari semua asal, karir, dan minat. Tidak diragukan lagi, lingkungan ini cocok bagi kaum Milenial yang ingin sekali bertemu dengan berbagai kenalan yang dapat membantu memperluas perspektif mereka.

Apa Lagi yang Mungkin kamu Harapkan dari Co-living?

Seperti yang telah disebutkan, co-living lebih dari sekadar menawarkan ruang — mereka menawarkan teman sekamar terbaik untuk penyewa mereka. Perusahaan yang tinggal bersama sangat teliti dan ketat dalam menyaring calon penyewa, jadi pendatang baru tidak perlu mengkhawatirkan reputasi teman serumah mereka di masa depan. Bahkan pemula yang berbagi rumah dengan orang asing dapat merasa aman mengetahui bahwa mereka akan menerima bimbingan dari perusahaan dan penyewa lain yang akan menyambut mereka ke dalam keluarga.

Selain itu, perusahaan co-living mengatur pertemuan mingguan atau bulanan sehingga penyewa dapat bertemu dengan penyewa lain dari apartemen lain. Mereka juga suka mengadakan pesta pada hari libur seperti Natal atau Tahun Baru, sehingga anggota komunitas dapat berpesta seperti sedang berada di rumah.

Apakah Co-Living Solusi Tempat Tinggal Kamu Selanjutnya?

Sekarang kita telah membahas dasar-dasar co-living dan layanan yang ditawarkan oleh perusahaan co-living, terserah kamu untuk memutuskan apakah co-living dapat menjadi solusi perumahan kamu atau tidak.

Sejauh fasilitas dan keterjangkauan berjalan, hidup bersama mungkin tampak seperti pilihan perumahan yang menjanjikan. Hal ini terutama berlaku untuk pekerja muda yang baru saja dapat mengumpulkan anggaran yang cukup untuk menyewa ruang apartemen tetapi tidak ingin mempersulit diri mereka sendiri dengan biaya pemeliharaan dan tagihan lainnya.

Anehnya, ruang co-living juga menawarkan jumlah privasi yang sama dengan yang kamu dapatkan di rumah bersama keluarga. Mereka membina komunitas di mana anggotanya menghormati kebutuhan satu sama lain. Oleh karena itu, yakinlah bahwa teman serumah kamu akan memberi kamu waktu sendiri yang sangat kamu butuhkan setelah seharian bekerja (dan tidak mengganggu kamu dengan pekerjaan rumah!)

Selain itu, mengapa melewatkan untuk mengenal komunitas yang beragam dari rekan-rekan yang berpikiran sama? Bahkan jika kamu bukan orang yang suka pesta, perusahaan yang hidup bersama akan tetap melakukan yang terbaik untuk mendengarkan minat kamu dan mengadakan aktivitas menarik yang bahkan orang yang paling pemalu pun tidak dapat tidak ikut serta dalam kesenangan. Semua itu, dan mereka tidak meminta imbalan apa pun selain rasa hormat kamu terhadap aturan yang telah mereka buat, dan untuk sesama anggota komunitas.

Dengan begitu banyak fasilitas tempat tinggal yang nyaman dan peluang jejaring sosial yang digabungkan menjadi gaya hidup baru untuk menjawab kebutuhan generasi Milenial yang terus berkembang, co-living akan mampu menyalip berbagi rumah konvensional dan bahkan mengguncang industri perumahan dalam skala yang lebih besar. Bahkan saat ini, industri ini semakin marak di kota-kota Indonesia seperti Jakarta dan Bali, dengan komunitas ekonomi digital lokal mengakui hidup bersama sebagai bantuan untuk masalah perumahan di Indonesia, terutama di antara angkatan kerja muda yang sedang naik daun.

Jadi, apakah mencari tempat tinggal lain terdengar bagus? Pertimbangkan untuk ikut serta dalam hidup bersama hari ini dan temui komunitas baru kamu!

Apakah Co-living Cocok untuk Pelajar di Jakarta? Temukan lebih banyak lagi di sini

Avatar

Hello Flokq

Related Posts

Tips untuk Tetap Produktif Dengan Banyak Deadline

Tips untuk Tetap Produktif Dengan Banyak Deadline

7 Coliving Space Terbaik di Bali

7 Coliving Space Terbaik di Bali

Kos-kosan Terbaik di Kebayoran Lama

Kos-kosan Terbaik di Kebayoran Lama

Apartemen Terbaik di Pasar Minggu

Apartemen Terbaik di Pasar Minggu

No Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *