Bahasa 101: Percakapan dengan Ojek Online

Bahasa 101: Percakapan dengan Ojek Online

Bagi kebanyakan orang di Jakarta, pergi dari titik A ke titik B bisa sangat melelahkan jika mereka tidak memiliki sarana untuk melakukannya. Sementara beberapa merasa nyaman karena memiliki kendaraan yang mereka miliki, yang lain sering menggunakan metode transportasi lain. Salah satu yang paling populer di Jakarta adalah layanan yang disebut Ojol (“Ojek Online”) – ojek online yang dapat kamu akses sesuai permintaan.

Kami telah membuat daftar beberapa cara untuk memulai percakapan dengan pengemudi Ojol sehingga kamu dapat saling mengenal selama berkendara di sana!

“Selamat pagi / siang / malam.”

(diucapkan: se-lah-maht pah-gee / see-ahng / mah-lam)

Ini adalah frasa umum yang mengatakan selamat pagi / siang / malam dalam keadaan yang tepat, dan juga digunakan untuk memberitahu mereka bahwa kamu terbuka untuk percakapan. Mengatakan ini, sambil mengisyaratkan bahwa kamu adalah orang asing dapat membuat penduduk setempat bersemangat — terutama pengemudi Ojol — karena kami jarang berinteraksi langsung dengan basis orang asing.

Secara keseluruhan, jika kamu mengatakan ini dengan benar, kamu memulai dengan baik!

“Apa kabar?”

(diucapkan: ah-pah kah-bahr?)

Cara cepat untuk mengatakan “apa kabar?” – dan jika mereka menjawab dengan “Baik (bah-eek)”, mereka menunjukkan bahwa mereka baik-baik saja! kamu mungkin ingin menanggapi dengan “Saya juga baik (sah-ya joo-gah bah-eek)” untuk memberitahu mereka bahwa kamu juga baik-baik saja.

Pertanyaan ini bagus untuk pembuka dan dapat menunjukkan bahwa kamu tertarik untuk melakukan percakapan lebih lanjut dengan lawan bicara kamu.

“Nama saya… {nama kamu}”

(diucapkan: nah-ma sah-ya)

Frasa di atas secara harfiah berarti “nama saya …”, yang merupakan cara yang bagus untuk memperkenalkan diri kamu dan memberitahu mereka bahwa kamu adalah orang asing. Kami sebagai penduduk setempat sangat menghargai jika orang asing ingin mempelajari bahasa kami — dan kemungkinan besar, pengemudi Ojol kamu akan dengan senang hati menjawab kamu dan bahkan mungkin memperkenalkan diri.

“Saya dari … {tempat lahir / kampung halaman kamu}”

(diucapkan: sah-ya dah-ree)

Yang artinya “Aku datang dari…,” setelah kalian berdua memperkenalkan diri, sebaiknya beritahu mereka tempat asal kalian sebelum pindah ke Indonesia. Namun, jika kamu merasa tidak ingin menentukan tempat lahir kamu, cukup sebutkan negara asal kamu dan beritahu mereka hal itu.

“Asli mana?”

(diucapkan: ah-slee mah-na?)

Manakah cara singkat untuk mengatakan “Dari Indonesia mana kamu berasal?” Secara keseluruhan wilayah Indonesia terdiri dari berbagai daerah. Bahkan hampir tidak mungkin bagi penduduk setempat untuk mengetahui dari bagian mana orang lain berasal hanya berdasarkan aksen mereka, jadi ini adalah pertanyaan yang sangat umum untuk ditanyakan.

Dengan cara ini, kamu tidak hanya bisa saling mengenal, tetapi kamu juga bisa mempelajari berbagai dialek dan aksen yang dimiliki setiap daerah di Indonesia!

“Saya sedang belajar Bahasa Indonesia.”

(diucapkan: sah-ya se-dung be-lah-jar Bahasa Indonesia)

Diterjemahkan langsung menjadi “Saya sedang belajar Bahasa Indonesia,” dan menurut kami ini adalah cara yang bagus untuk memberi tahu lawan bicara bahwa kamu sedang mempelajari bahasa ibu Indonesia. Dengan demikian, orang akan mentolerir jika kamu membuat kesalahan pengucapan atau kesalahan ejaan. Ini juga membantu kami penduduk setempat untuk menggunakan yang terbaik dari kemampuan bahasa Inggris mereka untuk berkomunikasi dengan kamu.

“Makanan apa yang enak?”

(diucapkan: mah-kah-nahn ah-pa yahng eh-nak?)

Jika kamu seorang pecinta kuliner atau sekadar menjelajahi kelezatan lokal, ini adalah cara yang tepat untuk mengatakan “Apa makanan lokal terbaik di sekitar sini?”, Dan karena jawaban pengemudi berasal dari sudut pandang yang berbeda dengan kamu, kamu mungkin mendapatkan jawaban yang berbeda jika kamu menanyakan hal ini kepada berbagai macam orang.

kamu juga dapat mencoba menyebutkan berbagai jenis makanan yang kamu coba selama berada di Jakarta (dan pendapat kamu tentang makanan tersebut).

Meskipun ini dapat memberi kamu informasi tentang kelezatan lokal, ini juga dapat secara halus mengisyaratkan bahwa kamu terbuka untuk menjelajahi budaya kuliner Indonesia. Jika sopir kamu kebetulan memiliki restoran kecil, siapa tahu — mungkin kamu akan diundang untuk makan di restoran mereka!

“Saya kemarin pergi ke…. {tempat yang kamu kunjungi kemarin} ”

(diucapkan: sah-yah keh-mah-reen per-gee keh…)

Artinya “Kemarin saya pergi ke…,” diikuti dengan nama tempat yang kamu kunjungi kemarin (atau sehari sebelumnya). Jika kamu ingin membuka sedikit tentang aktivitas terakhir kamu di Jakarta, kamu mungkin ingin menceritakan kembali pengalaman kamu pergi ke berbagai landmark, pusat perbelanjaan, atau museum sejarah. Kota Jakarta sangat luas dan luas sehingga sebagian besar penduduk setempat tidak punya waktu untuk mengunjungi tempat-tempat wisata; mereka akan dengan senang hati mendengarkan pengalaman kamu saat melakukannya.

Dengan menceritakan kembali aktivitas kamu sebelumnya di Jakarta — mis. ke mana kamu pergi, bagaimana pengalaman kamu di sana, dll — kamu membuka percakapan sambil memberitahu mereka bahwa kamu sedang menyesuaikan diri.

“Itu artinya apa?”

(diucapkan: ee-too ahr-teen-yah ah-pa?)

Diterjemahkan menjadi “Apa maksudnya?” di mana kamu merujuk ‘itu’ ke frasa di mana orang lain berbicara sebelumnya. Hal ini biasanya dilakukan untuk memberitahu mereka bahwa kamu belum terbiasa dengan dialek & bahasa gaul dan ingin sekali mempelajari arti di baliknya.

“Maaf, saya tidak mengerti.”

(diucapkan: mah-ahf, sah-ya tee-dahk mehng-er-tee)

Jika kamu ditanya pertanyaan yang kamu tidak tahu jawaban yang tepat, ini adalah cara untuk mengatakan “Maaf, saya tidak mengerti,” dengan cara yang sopan. kamu mungkin akan sering menggunakan ini selain dari perjalanan Ojol kamu, tetapi ini juga merupakan indikator yang bagus untuk penduduk setempat bahwa kamu belum nyaman dengan Bahasa Indonesia — dan kamu meminta maaf kepada mereka karena tidak dapat melakukannya memahami.

Kesimpulan

Poin-poin yang disebutkan di atas adalah cara yang umum — jika bukan yang paling umum — untuk memulai percakapan dengan pengemudi Ojol kamu. Hal penting yang perlu digaris bawahi adalah menekankan bahwa kamu baru saja menyesuaikan diri dan masih mempelajari dasar-dasar percakapan sehari-hari.

Ada lebih banyak percakapan sehari-hari dalam bahasa Indonesia daripada yang kami tulis, jadi kami sangat mendorong kamu untuk keluar dan mulai berbicara dengan penduduk setempat — jangan berkecil hati jika kami tampak kasar dalam satu atau lain hal, begitulah kita adalah orang asing.Lebih sering daripada tidak, orang akan mentolerir kamu atau bahkan membantu kamu dengan berbicara bahasa Inggris sendiri (dan menafsirkan frasa & slang umum) agar kamu merasa nyaman lebih cepat! Selain belajar Bahasa Indonesia, memahami etiket sosial merupakan hal penting yang harus kamu lakukan.

Avatar

Hello Flokq

Related Posts

Coworking Space Terbaik di BSD

Coworking Space Terbaik di BSD

Apartemen Murah untuk Sewa Bulanan di Jakarta

Apartemen Murah untuk Sewa Bulanan di Jakarta

Coworking Space Terbaik di Sekitar Kuningan

Coworking Space Terbaik di Sekitar Kuningan

Untung Rugi Bekerja di Coworking Space

Untung Rugi Bekerja di Coworking Space

No Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *