Co-living Bagi Siswa di Jakarta

Co-living Bagi Siswa di Jakarta

Co-living dapat disebut sebagai gaya hidup bersama di bawah satu atap. Serta merupakan pilihan yang sering ditemui dalam gaya hidup moderen. Memilih gaya hidup tersebut merupakan pertimbangan pribadi bagi anak muda itu sendiri. Entah itu sering bepergian, menjadi vegan, atau memiliki mobil di Jakarta, hal-hal tersebut tetap merupakan bagian dari pilihan mereka. Co-living sendiri untuk siswa tidak lagi asing karena memiliki dampak yang cukup signifikan pada kehidupan sehari-hari siswa. Terlebih lagi, dibutuhkan tingkat prediktabilitas siswa untuk kehidupan akademik dan sosial yang seimbang. Itu semua tergantung pada siswa yang mempertimbangkannya. Jadi, untuk membantu kamu memutuskan apakah gaya hidup co-living cocok untukmu, berikut adalah beberapa keunggulan dan kelemahan mengenai co-living!

Keunggulan

1. Lebih Mudah Dalam Pekerjaan Rumah

an iron
Lebih Mudah Dalam Pekerjaan Rumah

Satu hal yang siswa mungkin sering perhatikan ketika mencoba co-living adalah bahwa pekerjaan rumahnya akan lebih ringan daripada hidup sendirian. Pada awalnya, orang mungkin berpikir bahwa kamu akan memiliki lebih banyak hal yang harus dilakukan ketika tinggal bersama dengan teman sekamar, padahal sebenarnya tidak. Ketika kamu tinggal bersama orang lain dalam kehidupan bersama, banyak orang sebenarnya membagi tugas di antara mereka dan teman sekamar mereka.

Bagi mereka yang terbiasa memasak, mereka bisa menjadi orang-orang yang sering memasak sementara orang lainnya mencuci piring. Ketika suatu barang tidak perlu dibagi, mereka bisa mendapatkan lebih sedikit, seperti ketika kamu belanja bahan makanan bulanan dengan teman sekamar kamu. Membeli banyak dapat berarti membawa banyak juga, tetapi berkat co-living, kamu dapat membawa bahan-bahan makanan lebih sedikit karena dibagi.

2. Pengeluaran Berkurang

wallet
Pengeluaran berkurang

Ketika orang memilih co-living, tidak hanya pekerjaan rumah mereka yang menjadi terbagi, tetapi pengeluaran mereka juga dapat dibagi menjadi pengeluaran sehari-hari. Salah satu aspek yang dapat membuat orang melakukan ini adalah ketika mereka membeli makanan apakah mereka memesan makanan atau membeli bahan makanan. Dengan membeli makanan jadi, mereka seringkali mendapatkan harga yang lebih murah ketika membeli dalam jumlah yang banyak, sehingga orang sering memilih untuk memesan makanan bersama.

Pengeluaran yang lebih sedikit bahkan lebih sering dan penting ketika membeli bahan makanan. Karena banyak orang dalam co-living menempati gedung yang sama atau bahkan apartemen, sehingga mereka memiliki ruang yang sedikit lebih terbatas. Hal ini sangat berkaitan dengan kapasitas kulkas. Ketika kamu memiliki sedikit ruang di kulkas dan membeli barang yang disukai semua orang, maka kamu akan cenderung untuk menghemat ruang. Bukan hanya makanan, lebih sedikit pengeluaran bisa terjadi dalam kehidupan bersama dalam hal seperti langganan layanan streaming, biaya perjalanan, atau biaya pembersihan. Hal ini sangat bermanfaat khususnya bagi siswa yang ingin menabung.

3. Mempelajari Hal-hal Baru

girl studying
Mempelajari Hal-hal Baru

Orang sering melihat bahwa co-living atau cara hidup dengan teman sekamar pada umumnya akan membuat siswa lebih malas. Meskipun tinggal bersama orang lain membuat kamu lebih mudah bersenang-senang, kamu juga bisa belajar hal baru di sini. Ketika kamu hidup dengan orang lain, kamu sering memiliki keinginan alami untuk mempelajari hal baru. Orang yang biasanya tidak memasak, mulai memasak, yang tidak membeli bahan makanan sendiri, membeli sendiri dan orang belajar mencuci piring. Hal itu sering muncul secara alami dalam co-living. Ini adalah hal yang sangat berguna bagi siswa untuk mempelajari keterampilan yang dibutuhkan untuk hidup sendiri.

Baca juga: Bagaimana Co-living Membuat Hidup kamu Luar Biasa

4. Keamanan

security
Keamanan

Ketika kamu tinggal di co-living, kamu akan hidup dengan orang lain, jika tidak dengan teman sekamar. Ini akan sering berarti bahwa kamu akan memiliki komunitas sendiri atau sekelompok teman dekat dalam kehidupan sehari-hari kamu. Itu berarti mereka akan menjadi orang-orang yang paling mengenal kamu dan bahkan yang terdekat untuk menolong. Orang-orang dari lingkungan yang tinggal bersama kamu dan bahkan teman sekamarmu dapat membantumu, terutama dalam situasi darurat. Misal, ketika kamu sakit atau mengalami kecelakaan saat pulang dari kampus.

Karena mereka tinggal bersama kamu, wajar jika mereka memiliki kontak kamu dan begitu juga sebaliknya. Jadi, menjadikan mereka sebagai kontak darurat atau mereka menjadikan kamu sebagai kontak darurat sangatlah masuk akal. Ketika keadaan darurat datang, mereka dapat membantu kamu dengan cepat. Misalnya, mereka dapat membawa kamu ke rumah sakit ketika kamu sakit atau meminjamkan uang saat kamu membutuhkannya. Hal ini bermanfaat bagi siswa terutama yang merantau dan tinggal jauh dari rumah.

Kelemahan

1. Kurang Privasi

open doors
Kurang Privasi

Karena ruang adalah untuk semua orang dan perlu digunakan untuk semua orang, kebebasan untuk bergerak akan berbeda daripada hidup sendiri. Baik itu bernyanyi di kamar mandi, bersantai di ruang tamu, atau bahkan melakukan panggilan telepon, privasi akan terasa berbeda. Jadi, kamu perlu menyesuaikan beberapa hal ketika co-living dalam hal privasi.

2. Sifat Menyebalkan Teman Sekamar

dog
Sifat Menyebalkan Teman Sekamar

Setiap orang yang hidup dengan orang lain untuk waktu yang lama akan mengetahui sifat kekurangan dan menyebalkan orang lain. Cepat atau lambat. Baik itu mendengkur, tidak terlalu higienis, atau bahkan terlalu rapi. Meskipun sulit untuk menyingkirkan sifat menjengkelkan seseorang sepenuhnya, menyesuaikan diri adalah salah satu cara untuk menciptakan suasana yang lebih nyaman. 

3. (Mungkin) Terlalu Banyak Berbagi

share words
(Mungkin) Terlalu Banyak Berbagi

Meskipun sebelumnya sudah dijabarkan kelebihan dalam berbagi barang-barang yang kamu beli dan bagaimana kamu menggunakan ruang dalam kehidupan bersama, kadang hal itu terasa terlalu berlebihan bagi sebagian orang. Terkadang, tidak nyaman untuk selalu membeli barang bersama dalam kehidupan co-living. Ada beberapa orang yang hanya suka membeli untuk diri sendiri. Jadi, mungkin co-living kurang cocok jika kamu adalah salah satu dari orang-orang itu.

4. Waktu Untuk Sendiri Berkurang

gathering with friends
Waktu Untuk Sendiri Berkurang

Karena semua ruang secara alami telah digunakan dan karena kamu hidup dalam suatu komunitas kecil, kemungkinan besar kamu memiliki waktu privat untuk diri sendiri yang lebih sedikit. Kadang ada beberapa siswa yang menyukai ide untuk selalu memiliki teman di sekitar, tetapi ada juga beberapa siswa yang mungkin tidak begitu menyukainya. Beberapa siswa mungkin merasa hal ini mengganggu kehidupan akademik mereka.

Jadi, itulah beberapa hal yang perlu kamu pikirkan sebagai siswa ketika memutuskan untuk co-living atau tidak. Hal-hal dalam daftar ini sama sekali tidak sepenuhnya lengkap dan masih ada banyak hal lain yang perlu dipertimbangkan. Salah satu cara untuk menyelesaikan keputusan kamu adalah dengan bertanya kepada teman dan keluarga apakah itu ide yang baik untuk melakukannya. Mungkin bertanya pada beberapa teman dan keluarga yang memiliki pengalaman dalam co-living. Namun yang terpenting, pikirkan apa yang sebenarnya kamu inginkan sebagai siswa dan mulailah memutuskan!

Hello Flokq

Flokq helps people find a great place to live. Explore how you can live your life to the fullest in your city with Flokq!

Related Posts

Ini Dia Apartemen Mewah di Jakarta Di Bawah Rp 10 Jutaan!

Ini Dia Apartemen Mewah di Jakarta Di Bawah Rp 10 Jutaan!

Rekomendasi Apartemen Dekat Kokas yang Siap Dihuni

Rekomendasi Apartemen Dekat Kokas yang Siap Dihuni

10 Ide Desain Dinding untuk Menyegarkan Tampilan Ruangan Anda!

10 Ide Desain Dinding untuk Menyegarkan Tampilan Ruangan Anda!

5 Jenis Tanaman Bonsai Indoor dan Tips Memeliharanya!

5 Jenis Tanaman Bonsai Indoor dan Tips Memeliharanya!

No Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *