Hidup Mandiri Jauh Dari Orangtua

Hidup Mandiri Jauh Dari Orangtua

Kebanyakan orang setelah lulus dari universitas untuk pertama kalinya bertujuan untuk hidup mandiri. Tinggal jauh dari orangtua sendiri bisa sangat menantang. Ada banyak pertimbangan, rintangan, keramaian, dan kamu harus siap secara mental dan finansial. Kelebihan hidup mandiri adalah kamu dapat memulai  dan memilih dalam hidup sendiri. Lakukan sesuka kalian, seperti ingin bekerja keras dengan tetap di kantor untuk mengejar ambisi dan impian kamu tanpa orangtua yang mengganggu dan menanyai kamu. Kamu dapat mendekorasi hidupmu untuk pertama kalinya. Membeli furnitur dan berkreasi semampumu dalam mendekorasi tempatmu. Kelebihan lain dari hidup sendiri adalah tidak ada aturan ketat tentang siapa yang harus membersihkan kebun pada akhir pekan, waktu malam, dll. Itu membuat dirimu lebih fokus pada diri sendiri. Kebanyakan orang menyebutnya dewasa. Pindah dari rumah kamu juga bisa menjadi tempat persiapan untuk kehidupan pernikahan kamu. Karena kamu mulai terbiasa menangani masalah, seperti masalah uang dan lainnya. Hal itu akan membuat kamu menjadi calon istri atau suami yang lebih baik.

Tetapi kami sepakat bahwa dalam setiap hak istimewa juga datang dengan tanggung jawab besar. Kamu harus bijaksana tentang pengeluaran kamu. Apalagi jika orangtua kamu tidak lagi membantu kamu dengan uang tunai tambahan. Kamu harus belajar cara menabung, membelanjakan, dan menemukan pekerjaan yang akan menopang pekerjaanmu untuk tahun-tahun mendatang. Itu juga datang dengan harus mengurus diri sendiri. Jika kamu sakit, belajarlah untuk menguatkan diri dan sadar akan tubuh sendiri. Terdapat tanggung jawab lain, seperti dalam hal membayar pajak, biaya perawatan, biaya belanja, belanja kebutuhan sehari-hari, malam akhir pekan bersama teman, dan lainnya. Di sini kami mencantumkan beberapa tantangan yang mungkin terjadi setelah kamu mulai keluar rumah untuk pertama kalinya:

1. Meminta Izin

blackboard with writing
Meminta Izin

Tidak semua orangtua mengizinkan anak-anak mereka tinggal di luar rumah, khususnya untuk orangtua Asia. Tanpa bermaksud mengeneralisasikan gender, namun jika kamu seorang perempuan yang memiliki izin dan kepercayaan dari orangtua kamu untuk membiarkanmu hidup sendiri, kadang cukup sulit. Wanita cenderung lebih banyak menjadi korban dari pemerkosaan, penjahat, dan lainnya. Kuncinya adalah komunikasi. Sebelum kamu pindah, kamu juga harus membuktikan kepada mereka bahwa kamu layak dipercaya dan kamu memiliki tujuan. Tunjukkan pada mereka bahwa kamu bersedia untuk tumbuh menjadi individu yang lebih dewasa dan mandiri. Alasannya mungkin kamu juga ingin menemukan tempat di dekat tempat kerja kamu dan kamu ingin melatih diri. Beberapa alasan mungkin kamu mengalami masalah keluarga sehingga lebih baik untuk menetapkan beberapa batasan demi kesehatan mental kamu. Apa pun itu, tetaplah berkomunikasi dan berdoa. 

2. Tanggung Jawab Keuangan

money
Tanggung Jawab Keuangan

Begitu kamu mulai keluar dari rumah, kamu harus siap menghadapi semua beban keuangan yang keluar. Tidak ada pembelian yang lebih ceroboh atau impulsif. Kamu harus belajar berapa banyak untuk ditabung dan  berapa banyak untuk dibelanjakan dari penghasilan kamu. Memilih pekerjaan tambahan untuk membantu mengakomodasi kehidupan sehari-hari kamu dapat sangat berguna. Hal ini tidak akan akurat jika kamu masih mendapatkan bantuan dari orangtua dalam hal keuangan. Kamu harus membayar bahan makanan sehari-hari, makanan, utilitas, biaya sewa, pajak, belanja, dan lainnya. Setelah kamu berhasil mengatasi masalah ini, kamu akan menjadi lebih dewasa dan belajar mengendalikan diri. Menjadi dewasa menyebalkan, tetapi dengan cara ini kamu belajar dan tumbuh dengan baik.

Baca juga: Bagaimana Cara Memberi Warna Membuat Hidup Anda Luar Biasa

3. Siapkan Diri Anda

Kamu akan belajar beradaptasi dan masuk ke kehidupan nyata. Sebagian besar orang dewasa terbiasa menangani masalah dunia nyata. Mulai dari masalah uang, patah hati, urusan kantor, barang-barang yang rusak, ganti perabotan, konflik dengan teman-teman, dan lainnya. Ketika kamu di rumah, kamu akan mendapatkan lebih banyak kenyamanan dan dukungan dari saudara atau orangtuamu. Rasa sakit atau masalahnya tidak akan terasa terlalu berat karena kamu tahu mereka mendukungmu. Lain halnya jika kamu tinggal di luar rumah. 

Kesendirian adalah temanmu. Keluargamu dapat menawarkan kamu dukungan moral dan finansial begitu kamu terlibat pertikaian atau masalah. Salah satu cara untuk mengatasi masalah ini atau mengurangi kesepian bisa dengan memiliki teman sekamar atau teman serumah yang bisa menjadi teman baik kamu atau keluarga baru. Kamu bisa mendapatkan jenis barang ini dengan memilih jenis hidup bersama. 

4. Tanggung Jawab Pribadi

responiblity word
Tanggung Jawab Keuangan

Ketika kamu tinggal di bawah atap orangtua, kamu akan pulang dengan makanan di bawah meja, tidur dengan selimut terhangat, dan dikelilingi oleh orangtua kamu. Di luar rumah, kamu harus memasak makanan, merapikan kamar, mengganti seprai, mencuci piring, merawat apartemen atau rumah kamu, dan lainnya. Semua tanggung jawab adalah milikmu. Ini melatih kamu untuk lebih bertanggung jawab dan memiliki pengaturan waktu yang lebih baik. Kamu akan terbiasa menjadi lebih teratur karena semua kekacauan yang kamu buat adalah milik kamu untuk diperbaiki.

5. Tempat untuk Tinggal

This image has an empty alt attribute; its file name is housingg.jpg
Tempat untuk Tinggal

Setelah kamu memilih untuk hidup mandiri, kamu dapat mempertimbangkan untuk  tinggal dimana? Apakah itu apartemen, kos, atau rumah? Semua hal memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Tinggal di apartemen bisa sangat membantu, tetapi kamu membutuhkan uang tunai tambahan untuk biaya perawatan. Di kos, kamu harus memasak makanan dan kadang terasa kurang aman. Hal yang sama berlaku untuk rumah. Kamu perlu jumlah uang yang cukup besar untuk menyewa rumah dan terdapat biaya lain yang mungkin dikenakan setelah itu. Mencari teman serumah atau teman sekamar bisa membantu dalam hal anggaran, tetapi berhati-hatilah jika kalian berdua tidak rukun. Pekerjaan tambahan lain untuk tinggal di luar rumah kamu adalah kamu harus memindahkan barang-barangmu dan hal itu butuh waktu untuk beradaptasi dengan lingkungan baru. 

Kesimpulannya, pindah dari rumah bukanlah tugas yang mudah, tetapi pasti itu akan membentuk dirimu menjadi orang yang lebih baik jika kamu melakukannya dengan benar. Jika kamu adalah lulusan baru atau baru di awal karirmu, selalu lebih baik tinggal di rumah orangtua kamu terlebih dahulu sampai kamu stabil secara finansial. Dengan begitu, kamu akan memiliki lebih banyak persiapan. Pada akhirnya, pilihan ada di tangan kamu, semoga sukses!

Hello Flokq

Flokq helps people find a great place to live. Explore how you can live your life to the fullest in your city with Flokq!

Related Posts

12 Keuntungan Tinggal Di Apartemen, Pasti Gak Bikin Nyesel!

12 Keuntungan Tinggal Di Apartemen, Pasti Gak Bikin Nyesel!

Ini Dia Apartemen Mewah di Jakarta Di Bawah Rp 10 Jutaan!

Ini Dia Apartemen Mewah di Jakarta Di Bawah Rp 10 Jutaan!

10 Hal Penting Yang Harus Diperhatikan Saat Memilih Kost!

10 Hal Penting Yang Harus Diperhatikan Saat Memilih Kost!

Rekomendasi Apartemen Dekat Kokas yang Siap Dihuni

Rekomendasi Apartemen Dekat Kokas yang Siap Dihuni

No Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *