Hidup Minimalis Dengan Coliving

Hidup Minimalis Dengan Coliving

Selama beberapa tahun terakhir, minimalis telah menjadi tren sebagai gaya hidup alternatif yang bisa dilihat. Ini adalah salah satu cara untuk mengatasi situasi dunia di mana semuanya serba cepat termasuk pembuatan makanan bahkan mode. Di tengah dunia di mana industrialisasi menjadi check-point khusus bagi negara-negara sukses, minimalis terletak sebagai ruang untuk merefleksikan keadaan mental kita, bukan grafik penawaran dan permintaan.

Things You Should Know Before Choosing Coliving

Namun, orang masih cenderung merindukan nilai-nilai esensial yang sebenarnya bisa dibawa oleh minimalis demi kesejahteraan mereka. Inti dari menjadi seorang minimalis bukanlah tentang menjadi kesepian, sombong, atau lebih menyukai warna monokrom daripada warna pelangi. Padahal, mengaplikasikan minimalis dalam sebuah coliving space sangat memungkinkan. Juga, ini adalah metode yang bagus untuk mewujudkan rumah sepenuhnya di dalam ruang itu sendiri. Dengan demikian, keharmonisan, ketenangan, dan kenyamanan menyapa di pagi hari, sambil membelai di malam hari. Di sini kami menyajikan rangkuman tentang mengapa minimalis membuat coliving lebih mudah bagi semua orang. 

1. Tidak terlalu membuat stres

Sebelum kita mulai menggali ini, mari kita semua menjelaskan bahwa setiap orang memiliki preferensi mereka sendiri. Dalam kasus khusus ini, terlalu banyak benda di ruangmu dapat memicu stres karena entah bagaimana kamu kehilangan begitu banyak ruang untuk bernapas masuk dan keluar. Bayangkan seperti ini: hanya memiliki barang-barang penting memungkinkan udara segar menempati lebih banyak ruang untuk kewarasanmu. Ketika kamu merasa dunia sedang berantakan dan kamu tidak dapat berbuat apa-apa, maka pilihlah untuk berjalan-jalan di luar untuk mencari oksigen. 

Menerapkan minimalis untuk mencapai pereda stres yang maksimal itu penting, terutama jika kamu tinggal bersama orang lain. Daripada harus melihat majalah lama temanmu tergeletak di sekitar ruang bersama saat kamu mencoba menenangkan diri, lebih baik menghirup oksigen di dalam rumah.

2. Itu adalah latihan pengendalian diri 

Masalah pamungkas yang membuat kebanyakan orang gagal menerapkan minimalis adalah memutuskan apakah benda ini atau itu masih bisa dimasukkan ke dalam rumah, toko barang bekas, atau di tempat sampah. Kita hidup di dunia di mana industrialisasi dipandang sebagai penanda utama peradaban yang sukses. Jadi, pasti mengharuskan adanya konsumerisme yang berlebihan. Ketika kami melihat gerabah lucu dengan warna cerah sedang diobral, kami langsung berpikir, “Ini pertanda bagi saya untuk menghabiskan setiap sen untuk itu!”. Di rumah, barang tersebut tidak disimpan, bahkan tidak diakui, karena benar-benar tidak dapat melihat kegunaannya sama sekali. Sebelum semuanya terlambat, cobalah melatih perilaku pembelian impulsifmu, atau pengendalian diri secara keseluruhan dengan berkomitmen pada gaya minimalis.

Latihan ini bisa lebih menyenangkan jika kamu dan temanmu setuju untuk melakukannya bersama. Jadi, kamu masing-masing selalu dapat mengingatkan yang lain tentang latihan yang kamu lakukan saat ini. Pada akhirnya, tugas latihan pengendalian diri setiap minggu juga akan menjadi lebih mudah karena tidak hanya kamu yang melakukannya.

3. Ini memberimu lebih banyak ruang untuk fokus

Terkait poin pertama, hal yang sama juga berlaku untuk meningkatkan fokusmu saat bekerja di rumah. Cukup jelas bahwa meja yang berantakan tidak akan menyelesaikan tugasmu kecuali kamu mulai membersihkannya. Dorongan seperti itu menunjukkan banyak hal tentang minimalis. Untuk menyelesaikan, kamu harus menghilangkan semua distraksi yang kamu miliki. Faktanya, pada tahun 2011, para peneliti dari Universitas Princeton telah menemukan bahwa distraksi yang tidak relevan ini dapat membanjiri korteks visual. Menyulitkanmu untuk mengalokasikan perhatian penuh pada hal-hal yang harus kamu selesaikan.

Kesimpulannya, persiapkan ruang kerjamu dengan hal-hal yang kamu kerjakan saja. Selain itu, biarkan aliran udara yang efektif melewatinya untuk mengaktifkan mode relaksasi. Berkolaborasi dengan orang lain terkadang bisa jadi sulit. Jadi, hemat ruang kerja pribadimu dengan sangat baik untuk tetap menjadi yang terdepan.

4. Ini memberi kamu lebih banyak ruang untuk fokus.

Ya, logikanya mudah yang satu ini. Semakin sedikit kamu memasukkan barang ke dalam ruangan, semakin kosong juga. Ini juga berarti untuk menyedot debu dari lantai atau sudut penting lainnya jauh lebih mudah. Oleh karena itu, ini adalah hal yang mudah untuk dilakukan, kamu pasti ingin melakukan sesi pembersihan rutin di ruanganmu. Ini sangat sehat untuk tubuh dan jiwa. Selain itu, sebuah studi tahun 2010 yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Personality and Social Psychology Bulletin mengumpulkan diskusi individu mengenai rumah mereka untuk dianalisis dengan perangkat lunak analisis linguis. Hasilnya menyimpulkan bahwa mereka yang menggambarkan ruang mereka dengan “kekacauan” atau “proyek yang belum selesai” cenderung mengekspresikan tingkat hormon stres kortisol yang lebih tinggi. Itu menyebabkan mereka merasa tertekan atau lelah.

easy cleaning minimalism co-living

Meskipun tinggal dengan orang lain sendirian bisa membuat depresi atau melelahkan, jangan repot-repot menumpuknya lebih jauh dengan ruang yang berantakan. Menetapkan jadwal pembersihan rutin berdasarkan diskusi yang dibenarkan dengan teman sekamarmu adalah cara yang bagus untuk memulai babak baru kondisi fisik dan mental yang lebih sehat.

5. Menghemat lebih banyak uang

Sulit dipercaya menyaksikan uangmu dihabiskan oleh begitu banyak barang yang tidak perlu. Perilaku pembelian impulsif seperti itu dianggap normal akhir-akhir ini ketika begitu banyak produksi dilakukan dalam periode sebulan. Kamu dapat membeli kemeja pada hari Senin, lalu kembali minggu depan untuk melihat lima kemeja baru yang dipamerkan di etalase toko. Ketika kamu tidak memiliki kendali atas dirimu sendiri, kelimanya dibeli dan dibawa pulang bersamamu tanpa disadari. Mengadopsi gaya hidup minimalis kemudian menjadi salah satu kunci karena membuat keadaan lebih terkontrol.

Sebagian besar milenial menghadapi waktu yang sangat sulit untuk menjadi bijak dalam uang mereka. Sering berakhir dengan pinjaman besar karena pengeluaran mereka melebihi pendapatan mereka. Jika kamu tinggal dengan berbagi ruang dengan orang lain, penting untuk menunjukkan integritas. Salah satu caranya adalah dengan tidak pernah membayar sewa atau tagihan lain setelah jatuh tempo. Mulailah mempraktikkan keterampilan menghemat uangmu hari ini karena ini adalah investasi yang luar biasa, bahkan lebih baik daripada emas, untuk hari esok.

Lima poin yang disebutkan tentang mengapa minimalis membuat hidupmu lebih mudah hanyalah versi demo dari keseluruhan kesaksian yang datang dari orang-orang yang telah berhasil menjadi minimalis penuh waktu dalam ruang yang dibagikan dengan dua atau tiga orang lainnya. Jika kamu setuju dan merasa tertarik untuk mencoba, mengapa kabur? Cara ini gratis dan akan selalu gratis. Sekarang, sebelum terlalu berlebihan di kata penutup ini, lebih baik tetap minimalis.

Avatar

Hello Flokq

No Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *