Komunitas Penyelamat Satwa di Jakarta

Komunitas Penyelamat Satwa di Jakarta

Pernah ingin terlibat dalam komunitas kesejahteraan hewan di Jakarta sebagai relawan? Atau apakah kamu hanya tertarik untuk memberikan donasi ke tempat penampungan hewan sambil sesekali mampir di acara mereka? Untungnya, Jakarta adalah pusat di mana pecinta kucing, pecinta anjing, dan pelestari satwa liar berkumpul untuk berjejaring satu sama lain dan mendidik komunitas. Oleh karena itu, kamu tidak akan kekurangan kesempatan menjadi sukarelawan dan juga beramal untuk berinvestasi. Berikut adalah beberapa kelompok penyelamat hewan yang paling dihormati di Jakarta dan daerah sekitarnya.

Baca juga: Layanan Perawatan Terbaik di Jakarta untuk Memanjakan Hewan Peliharaan Kamu

1. Garda Satwa Indonesia

Pertama kali memulai aktivitasnya pada tahun 2011, Garda Satwa adalah sebuah penyelamatan dan penampungan hewan Indonesia yang berbasis di Depok.

Kegiatan mereka meliputi pemberian makan di jalan, vaksinasi, sterilisasi bersubsidi, dan kunjungan ke sekolah dan organisasi lain sebagai bagian dari kampanye pendidikan hewan mereka.

Namun, tujuan utama mereka adalah untuk menyelamatkan hewan dan merawatnya di tempat penampungan sebelum menemukan rumah baru untuk para hewan. Mereka juga terus memperluas jaringan panti asuhan untuk hewan yang membutuhkan rehabilitasi mental dan fisik sebelum menempatkan hewan untuk diadopsi.

Ada banyak cara untuk membantu mereka. Mulai dari menyumbang ke akun Kitabisa, menjadi panti asuhan bagi anggota keluarga terbaru mereka, menjadi rumah yang penuh kasih untuk teman berbulu baru, atau sekadar bergabung dengan mereka.

Kontak:  +6281318226098 (telepon), sahabatsatwa.gsi@gmail.com (email)

Media Sosial: Facebook | Twitter

Tipe Hewan: Anjing, Kucing

2. Jakarta Animal Aid Network

jakarta animal aid networkjakartaanimalaid.com

Jakarta Animal Aid Network adalah LSM nirlaba terbesar di Jakarta yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan hewan di Indonesia. Jaringan penyelamatan hewan dimulai pada Februari 2008 di bawah upaya orang asing Femke de Haas, Karin Franken, dan Natalie Stewart.

Selain lebih dikenal dengan program penyelamatan satwa liar dan laut, JAAN juga memiliki divisi penyelamatan hewan domestik. Divisi ini tidak hanya berfungsi untuk menyelamatkan hewan peliharaan tetapi juga hewan ternak dan pekerja.

JAAN telah bekerja sama dengan komunitas pecinta hewan lokal dan internasional dan berhasil mempertahankan sistem adopsi dan pengasuhan yang efisien.

Sistem JAAN bertujuan untuk memfilter pengguna yang serius dan bertanggung jawab. Mereka juga meminta rumah asuh untuk hewan yang baru diselamatkan. Melalui pembinaan, pecinta hewan dapat menjalin ikatan dan menyembuhkan hewan yang membutuhkan rehabilitasi emosional dan fisik sebelum mengirim mereka ke rumah selamanya. (Rincian lebih lanjut tersedia di FAQ mereka).

Kami sangat merekomendasikan program asuh jika kamu tidak tinggal lama di kota atau pedesaan. Untuk calon pengadopsi, silakan kunjungi halaman adopsi mereka di situs web mereka dan isi formulir adopsi (tersedia dalam bahasa Inggris dan Indonesia) sebelum kamu menelusuri profil anjing dan kucing mereka.

Mereka juga menyambut relawan yang ingin membantu dalam penggalangan dana, meminta dan mengkoordinasikan donasi, kontak media, pengorganisasian acara, dan bantuan, serta penjangkauan pendidikan.

Website: www.jakartaanimalaid.com

Kontak: alamat email terdaftar disini

Media Sosial: Facebook | Instagram | Twitter | Youtube

Tipe Hewan: Satwa liar, Hewan laut,Hewan ternak, Hewan pekerja, Hewan peliharaan

3. Pejaten Shelter

Pejaten Shelter adalah salah satu tempat penampungan hewan terlama di Jakarta, bersama dengan JAAN. Namun, mereka tidak memiliki jumlah dukungan materi atau sumber daya yang sama dengan LSM yang didukung secara internasional.

Pada Agustus 2009, Susana Somali, seorang ahli patologi klinis, memutuskan untuk mendirikan suaka bagi 70 anjing jalanan. Pada awalnya, donasi mengalir dari orang-orang samar yang peduli. Namun, fungsi tempat penampungan segera berubah saat popularitasnya meningkat.

Alih-alih menemukan rumah baru untuk anjing-anjing yang sudah dirawatnya, Susana malah mendapat lebih banyak pesan dari orang-orang yang memintanya untuk mengambil anjing mereka. Tak lama kemudian, Penampungan Pejaten menjadi rumah tidak hanya bagi anjing jalanan tetapi juga anjing yang diserahkan oleh pemiliknya karena berbagai alasan.

Sekarang, tempat penampungan mencoba untuk tetap bertahan dengan 700 anjing dan terus bertambah (bersama dengan beberapa kucing dan monyet). Donor produk makanan dan sanitasi akan selalu diterima, tetapi kehadiran orang tua asuh juga akan sangat membantu.

Jika kamu sangat ingin membantu mereka tetapi tidak dapat membawa pulang satu atau dua anjing mereka, mengapa tidak bergabung sebagai sukarelawan? Periksa unggahan media sosial mereka saat mereka menerima lamaran sukarelawan secara berkala.

Kontak: +62818872761 (telepon)

Media Sosial: Instagram | Facebook

Tipe Hewan: Anjing, Kucing, monyet (baru)

4. Let’s Adopt Indonesia

lets adopt animal rescue group jakartaletsadoptindonesia.org

Let’s Adopt Indonesia adalah organisasi kesejahteraan hewan terdaftar yang menyelamatkan dan memelihara kucing dan anjing sambil mendidik masyarakat melalui kunjungan sekolah dan kampanye media sosial.

Awalnya, Carolina Fajar dan Jeanne Karmila mendirikan LAI pada tahun 2011 di bawah bendera Let’s Adopt Global (berpusat di Turki). Mereka berdua berkomitmen untuk menyelamatkan anjing dari jalanan setelah mengambil seekor anjing liar dengan rambut kusut dan kotor.

Para wanita tersebut telah memperhatikan betapa mengerikannya kondisi kehidupan bagi anjing gelandangan di Indonesia. Tetapi mereka ingin melakukan lebih dari sekedar menyelamatkan seekor anjing. Sejak itu, mereka telah menyelamatkan kucing dan anjing serta merawat mereka dibawah perawatan dokter hewan sebelum menyerahkannya kepada orang tua baru yang penuh kasih.

Beberapa dari mereka bahkan sampai tinggal di luar negeri. Salah satu anjing tersebut, Pippin, kini tinggal di Atlanta setelah LAI menyerahkannya kepada seorang warga AS yang pulang dari Jakarta.

Dalam artikel ABC, Nn. Carolina mengakui betapa sulitnya menemukan rumah untuk anjing yang lebih tua dengan penyakit kronis. Pippin, misalnya, menderita kondisi kulit yang parah, dan tidak ada dokter hewan maupun pemilik baru yang menginginkannya. “Jadi, kami meminta bantuan, dan kami mengirim anjing-anjing itu ke luar negeri untuk mendapatkan lebih banyak obat.” Artikel itu mengutip Ms. Carolina.

Sejak itu, LAI terus menjangkau orang asing dan ekspatriat untuk membawa pulang kucing dan anjing mereka, sambil terus mencari pengadopsi lokal di media sosial.

Selain adopsi fisik, LAI juga memiliki program adopsi virtual di mana kamu dapat mendukung hewan individu secara finansial sebelum mereka menetap di rumah baru.

LAI juga menyambut sukarelawan. Hubungi mereka melalui email dan lihat apakah kamu bisa mendapatkan slot permanen atau acara yang bisa kamu ikuti!

Website: http://letsadoptindonesia.org/

Media Sosial: Facebook | Instagram | Twitter | Youtube

Tipe Hewan: Anjing, Kucing

Hello Flokq

Flokq helps people find a great place to live. Explore how you can live your life to the fullest in your city with Flokq!

Related Posts

8 Tips Traveling Terbaik Yang Perlu Kamu Ketahui!

8 Tips Traveling Terbaik Yang Perlu Kamu Ketahui!

8 Rekomendasi Apartemen Terbaik Dekat UMN!

8 Rekomendasi Apartemen Terbaik Dekat UMN!

Top 10 Restoran Korea di Jakarta, Dijamin Bikin Ngiler!

Top 10 Restoran Korea di Jakarta, Dijamin Bikin Ngiler!

10 Apartemen Murah Di Jakarta Selatan, Bikin Nyaman Di Dompet

10 Apartemen Murah Di Jakarta Selatan, Bikin Nyaman Di Dompet

No Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *