Panduan Lengkap Jamu

Panduan Lengkap Jamu

Jika kamu baru di Indonesia, tempat terdekat kamu untuk menyantap jajanan pinggir jalan mungkin adalah sate ayam, sate kambing, gado-gado, dan nasi atau mi goreng. Namun, pernahkah kamu berpikir tentang pilihan jajanan kaki lima yang lebih sehat di Indonesia, apakah ada atau tidak? Ada dua kabar baik di sini dan kami tidak yakin mana yang akan diumumkan lebih dulu, tapi ini dia: berita nomor satu adalah, YA, mereka memang ada; dan nomor dua, YA, harganya sangat terjangkau dan mudah ditemukan di sekitar jalan sibuk Jakarta (terutama pasar pagi)! Istilah yang digunakan untuk menyebut pilihan jajanan pinggir jalan (minuman) sehat ini adalah jamu, ramuan herbal tradisional terkenal dari Indonesia.

Pengobatan Terbaik Indonesia untuk Melawan Pilek

Makanan Tradisional Indonesia yang Bisa Kamu Temukan di Jakarta

8 Makanan Peningkat Kekebalan Tubuh Harus Kamu Miliki di Rumah

Apa itu Jamu?

jamu bottles

Jamu konon sudah ada sejak 1.300 Masehi di Indonesia. Kerajaan Mataram Jawa yang memegang kekuatan politik dominan di Jawa Tengah dari akhir abad ke-16 hingga awal abad ke-18 mempelajari manfaat minuman herbal ini dari kitab Ayurveda, yang berarti Ilmu Kehidupan dalam bahasa Sanskerta, yang berasal dari India 5.000 tahun yang lalu. Sejak saat itu, jamu dikenal sebagai “Mother of All Healing”.

Di Jawa dahulu kala, minuman jamu disebut sebagai djampi, yang dalam bahasa jawa kuno secara harfiah berarti penyembuhan. Seiring berjalannya waktu, pengucapan djampi berubah menjadi jamu. Fenomena semacam ini dapat kita lihat sebagai refleksi langsung dari bagaimana resep tersebut secara bertahap diadopsi oleh masyarakat umum di pulau itu untuk menyembuhkan diri mereka sendiri. Itu adalah alternatif penyembuhan yang bagus bagi mereka karena berbagai jenis rempah-rempah dan tumbuhan tumbuh subur di halaman depan mereka.

Karena saat itu belum ada juicer yang ditemukan, cara sederhana mengolahnya menjadi satu cangkir penuh jamu harus dilakukan, termasuk menumbuk dan memeras untuk mengekstrak kebaikan yang terkandung di setiap tetes, hingga merebusnya dalam air sehingga menjadi saripati. diikat menjadi satu campuran ramuan ajaib dalam jangka waktu tertentu. Merebusnya terlalu lama hanya akan menghilangkan esensi yang bermanfaat.

Bahan dasar

ingredients

Hingga saat ini, varian jamu sudah banyak diperkenalkan ke masyarakat Indonesia. Masing-masing mengandung bahan yang berbeda karena kaya akan keragaman rempah dan jamu yang ada di Indonesia yang memiliki banyak manfaat berbeda. Secara umum, pembuat jamu selalu memiliki kunyit, jahe, lengkuas, temulawak, kayu manis, kencur, serai, kapulaga, asam jawa, dan jeruk nipis di dapurnya. Sebagian besar bahan ini bekerja sangat baik untuk menyembuhkan pilek atau flu, meredakan peradangan, atau bahkan mendetoksifikasi tubuh kamu.

Apakah kamu terbiasa dengan jus peras dingin? Bisa dibilang jamu adalah versi paling awal dari ramuan berbotol mewah yang sedang trending saat ini di kalangan penyuka kesehatan di seluruh dunia. Untungnya, dengan jiwa inovatif generasi milenial Indonesia, jamu kini hadir dalam kemasan mutakhir untuk menghadapi persaingan pasar terkini.

Manfaat

Banyak manfaat yang bisa didapatkan dengan rutin mengkonsumsi jamu. Tidak tahu harus memilih yang mana? Kenali dan pahami tubuh kamu terlebih dahulu, kemudian pertimbangkan untuk mengonsumsi jamu yang mengandung hal benar yang kamu butuhkan berdasarkan tabel masing-masing manfaat jamu di bawah ini.

Varian JamuBahanManfaat
Beras kencurEkstraksi dari kencur, beras, jahe, dan sedikit asam jawaMeningkatkan nafsu makan, menambah stamina, dan meredakan nyeri sendi
Kunyit asamEkstraksi dari kunyit dan asam. Ada yang menambahkan gula aren sebagai pemanisUntuk meringankan kram menstruasi, meregenerasi sel-sel tubuh karena mengandung antioksidan
SinomEkstraksi dari sinom (daun asam muda), kunyit, temulawak, kayu manis, dan gula aren untuk pemanisUntuk meningkatkan nafsu makan, meredakan radang lambung, mengurangi keputihan
Cabe puyangEkstraksi dari cabai, puyang, temulawak, jahe, kunyit, asam jawa, lada hitam, dan adas. Untuk yang manis-manis, tambahkan gula arenUntuk meredakan nyeri sendi dan sensasi kesemutan yang mengganggu
PahitanEkstraksi daun sambiloto dan brotowali. Tidak cocok untuk yang menyukai makanan manis karena rasanya yang seharusnya pahitUntuk meningkatkan nafsu makan, mengurangi risiko diabetes, dan sebagai pengobatan dialisis alternatif
Uyup-uyupEkstraksi dari kencur, jahe, kencur, temulawak, kunyit, dan puyangUntuk meningkatkan produksi ASI, kurangi kembung
Kunci sirihEkstraksi dari rimpang kunci, daun sirih, dan sedikit asam jawaUntuk mengurangi keputihan, menetralkan bau badan, memutihkan gigi, mengencangkan otot vagina
Kudu laosEkstraksi dari kencurUntuk mengobati demam dan mengurangi kembung
Galian singsetEkstraksi dari kencur, temulawak, kunyit, asam jawa, kayu manis, lada hitam, kencur, serai, ketumbar, cengkeh, dan kapulagaUntuk menjaga kesehatan dan kebersihan vagina kamu
TemulawakEkstraksi dari temulawak, asam jawa, gula aren, daun pkamun, dan jintenUntuk mengurangi rasa mual dan kembung
Daun beluntasEkstraksi dari daun beluntasUntuk meredakan nyeri sendi dan nyeri punggung bawah, menetralkan bau badan, dan mengurangi kembung

Bagaimana Penyajian Jamu?

Jamu tradisional biasanya dijual dalam bentuk minuman dalam botol yang dijual dalam keranjang yang dibawa dan disebut dengan Jamu Gendong.

Jamu gendong diproduksi dari industri rumahan, hasil olahan jamu tersebut kemudian dimasukkan ke dalam botol, kemudian disusun dalam keranjang. Untuk selanjutnya keranjang tersebut akan diangkut oleh penjual dan disebut Jamu Gendong, penjual juga berkeliaran di sekitar jalan untuk menjualnya. Setiap penjual jamu gendong memiliki jenis pilihan jamu yang berbeda-beda, tergantung kebiasaan yang mereka pelajari dari pengalaman tentang jamu apa yang paling banyak dipesan dan diminati oleh pelanggannya. Jamu umumnya digunakan untuk tujuan menjaga kesehatan. Masyarakat sering membeli jamu karena kebiasaan mengkonsumsinya sebagai minuman kesehatan yang dikonsumsi sehari-hari.

Beberapa jamu juga disajikan di warung, seperti Sido Muncul, mereka banyak menjual jamu dalam kemasan sachet. Kamu bisa membelinya dan meminumnya di rumah!

Resep jamu sederhana untuk pemula

Sekarang kamu mungkin bertanya-tanya, dengan semua bumbu dan rempah-rempah ini, apakah saya bisa menahan rasanya? Jangan khawatir! Kami membantu kamu. Berikut adalah resep jamu terbaik dari Sylvia dari feastingathome.com yang akan kamu sukai sebagai pemula.

kunyit turmeric jamu

Bahan:

  • ½ cangkir akar kunyit yang telah dibilas
  • ¾ cangkir akar jahe yang telah dibilas
  • 4 gelas air
  • Madu Jeruk nipis

Instruksi:

  • Campurkan kunyit dan jahe dengan 2 gelas air ke dalam blender.
  • Haluskan hingga semuanya tercampur, lalu saring.
  • Tambahkan sisa 2 gelas air untuk melanjutkan penyaringan.
  • Saat disajikan, peras air jeruk nipis dan tambahkan madu secukupnya sesuai selera.

Jenis-jenis Jamu

Berbicara mengenai jenisnya, terdapat berbagai jenis Jamu, mengingat Indonesia memiliki tumbuhan herbal yang cukup banyak. Setiap daerah memiliki jenis jamu yang berbeda, disesuaikan dengan tumbuhan yang tumbuh di daerah tersebut. Ada 10 jenis jamu yang bisa kami rangkum. Masing-masing memiliki manfaat dan bahan yang berbeda, jadi tanpa basa-basi lagi, ayo simak daftarnya!

Jamu Beras Kencur (Jamu Beras Kencur)

Jamu beras kencur dipercaya memiliki khasiat untuk menghilangkan pegal pada tubuh, menjaga kesehatan tubuh, mengontrol berat badan, dan menjadi anti diabetes. Bahan utama minuman ini ada dua, yaitu nasi dan kencur (jahe aromatik). Bahan lain yang biasa dicampurkan ke dalam ramuan jamu beras kencur adalah biji kedawung, rimpang jahe, biji kapulaga, buah asam jawa, kayu keningar, kunyit. Sebagai pemanis, jamu ini terutama menggunakan gula merah yang dicampur dengan gula putih.

Jamu Cabe Puyang (Herbal Cabe Puyang)

Dikenal juga dengan sebutan pegal linu jamu, atau jamu yang dapat meredakan pegal linu dan nyeri pada badan terutama pegal di pinggang. Namun ada yang bilang jamu ini juga bisa menghilangkan dan menghindari kesemutan, serta menyembuhkan masuk angin atau demam. Bahan dasar pembuatan jamu cabe puyang adalah cabai jawa dan rimpang lempuyang. Bahan lain yang ditambahkan antara lain adas, pulosari, kunyit, biji rimpang, keningar dan asam kawak. Sebagai pemanis, biasanya digunakan gula merah yang dicampur dengan gula putih, dan terkadang juga dicampur gula buatan dan ditambahkan sedikit garam.

Jamu Kudu Laos (Herbal Kudu Laos)

Ramuan Kudu laos terbuat dari mengkudu atau mengkudu (morinda citrifolia L.) dan laos atau lengkuas (alpinia galanga). Mengkudu telah banyak dipelajari dan memiliki segudang manfaat bagi kesehatan, diantaranya meningkatkan kekebalan tubuh, sebagai anti diabetes, mencegah kanker dan pemulihan sel, serta menjaga kesehatan kulit. Sedangkan manfaat lengkuas adalah menunjang kesehatan otak, mencegah kanker, merawat kulit, meredakan batuk dan tenggorokan, serta meningkatkan kesuburan pria. Oleh karena itu, jamu ini dipercaya dapat menurunkan tekanan darah, memperlancar peredaran darah, menghangatkan tubuh, menambah nafsu makan, melancarkan haid, dan menyegarkan tubuh.

Jamu Kunyit Kunir Asem (Tumbuhan Kunyit)

Kunir Asem terkenal dari penjual jamu sebagai ‘adem-ademan’ atau ‘seger-segeran’, yang pada dasarnya berarti menyegarkan tubuh atau dapat membuat tubuh menjadi sejuk. Ada juga yang mengatakan bermanfaat untuk menghindari sariawan, dan meredakan nyeri haid. Jamu kunyit kunir asam terbuat dari kunyit, asam jawa, gula merah, gula putih, dan garam. Penggunaan garam di sini tidak hanya sebagai tradisi, tetapi juga dapat berfungsi untuk mengoptimalkan kandungan bahan lainnya.

Jamu Sinom (Herbal Sinom)

Khasiat, bahan dan cara pembuatan jamu sinom sebenarnya tidak jauh berbeda dengan jamu kunyit kunir asam, pembeda utamanya adalah tambahan sinom, sebutan jawa untuk daun asam muda. Nyatanya, beberapa penjual sebenarnya tidak menambahkan sinom, melainkan mengencerkan jamu kunyit kunir asem dengan cara mereduksi bahan yang digunakan kemudian menambahkan gula sesuai selera. Jamu sinom dipercaya dapat meremajakan kulit, mencerahkan kulit, dan meredakan nyeri haid karena berbagai senyawa antioksidan dan anti inflamasi di setiap ramuannya.

Jamu Pahitan (Herbal Pahit)

Sesuai dengan namanya, jamu pahitan dibuat dari bahan herbal dengan rasa yang pahit. Dengan daun sambiloto menjadi bahan utama. Ada juga beberapa penjual yang menambahkan bahan lain yang juga memiliki rasa pahit seperti brotowali. Jamu pahitan sebaiknya dicampur dengan berbagai bumbu atau empon-empon (bahan rimpang yang digunakan dalam bumbu masakan). Jamu pahitan dipercaya berkhasiat untuk menyembuhkan gatal-gatal, obat herbal darah, dan juga anti alergi.

Jamu Kunci Suruh

Jamu jenis ini biasanya digunakan oleh wanita, karena dipercaya berkhasiat untuk mengobati keputihan (fluor albus). Manfaat lain yang diyakini adalah menghilangkan bau badan, mengecilkan perut buncit, dan juga menguatkan gigi. Bahan utama jamu ini adalah temu kunci (boesenbergia pandurata) dan sirih. Keputihan atau herba yang ditekan ketat seperti buah delima, dan pinang juga menjadi bahan tambahan yang sering digunakan para penjual.

Jamu Uyup-uyup

Jamu uyup-uyup dipercaya dapat meningkatkan produksi ASI. Uyup adalah kata dalam bahasa Jawa yang berarti ‘menghirup’ untuk cairan. Bahan yang digunakan untuk membuat jamu ini sangat bervariasi antar penjual, namun pada umumnya mereka selalu menggunakan bahan empon-empon yang terdiri dari lengkuas, jahe, bangle, laos, kunyit, daun katuk, dan temulawak.

Jamu Temulawak (Herbal Temulawak)

Jamu temulawak terbuat dari temulawak yang dicampur dengan asam jawa, gula aren, daun pkamun, dan jinten. Jamu temulawak sering dijadikan minuman untuk meredakan mual, sakit perut, pusing, dan gejala masuk angin. Temulawak sendiri mengandung antioksidan yang dapat mencegah kerusakan sel pada mukosa lambung akibat radikal bebas.

Jamu Galian Singset

Last but not least, jamu ini cukup melegenda di Indonesia dan juga digemari para wanita karena dipercaya dapat melangsingkan bentuk tubuh dan mengurangi lemak berlebih, karena mengandung beberapa tanaman obat anti obesitas, seperti daun jati belkamu, kunyit, dan sirih. kacang. Jamu ini juga terdiri dari lengkuas, ketumbar, kunyit, asam jawa, kayu manis, merica, laos, serai, cengkeh, kapulaga, ketumbar, dan beberapa jamu tradisional lainnya.

Itulah panduan tentang pengobatan tradisional Indonesia atau kamu bisa menyebutnya panduan tentang jamu! Jika ingin membeli atau penasaran seperti apa rasanya jamu, ada beberapa toko jamu di Jakarta seperti Suwe Ora Jamu yang berlokasi di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jamu Bukti Mentjos di Senen, Jakarta Pusat, atau Acaraki Jamu di Kemang, Selatan. Jakarta.

Jamu telah melalui perjalanan yang sangat panjang sepanjang sejarah Indonesia. Minuman penyembuh ini tidak hanya mencerminkan bagaimana pengobatan alami masih relevan di dunia yang begitu artifisial dan serba cepat saat ini, tetapi juga mengajarkan kita untuk hidup sesuai dengan alam. Bayangkan semua hasil yang akan datang kepada kita jika kita mulai memeliharanya dengan kesadaran dan pemujaan. Bayangkan jumlah cinta yang bisa kita pancarkan untuk mengakhiri semua perang. Bayangkan juga bagaimana secangkir jamu yang baik hari ini akan membersihkan semua lemak dan kolesterol di dalam tubuh kamu setelah pesta nasi goreng kambing kemarin malam.

Avatar

Hello Flokq

Related Posts

Film Series Barat Terbaru

Film Series Barat Terbaru

Best Kost-kostan in Bendungan Hilir

Best Kost-kostan in Bendungan Hilir

The Best Apartments near Halim Perdanakusuma Airport

The Best Apartments near Halim Perdanakusuma Airport

Tips to Stay Productive While Working From Home

Tips to Stay Productive While Working From Home

No Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *