Tips Berbagi Apartemen di Jakarta

Tips Berbagi Apartemen di Jakarta

Tinggal bersama orang lain dapat membuat hidupmu jauh lebih mudah. Kamu dapat berbagi kulkas, berbagi cerita selepas kerja, dan ada yang membantumu jika kamu sakit. Namun, hidup berbagi dengan teman sekamar tidak sesederhana itu, seringkali kamu harus mencocokkan kepribadian dan membagi tugas dalam rumah. 

Baca Juga: First-time Flatsharing: Things to Expect

What Living with Roommates Has Taught Me

Berikut adalah tips berbagi apartemen dengan teman sekamar. Mari kita mulai!

1. Tetapkan Aturan Dasar

Sama seperti masyarakat mana pun yang memiliki aturannya sendiri, begitu pula dengan apartemen bersama. Aturan yang sangat penting untuk disertakan saat tinggal dengan teman sekamar yang saya gunakan adalah sebagai berikut:

  • Aturan untuk kamar mandi
  • Aturan penggunaan kulkas dan dapur
  • Aturan tidur

Aturan kamar mandi adalah seperangkat aturan terpenting untuk memastikan bahwa momen canggung dapat dihindari. Indikator kapan boleh atau tidaknya untuk masuk ke kamar mandi (seperti asumsi kamar mandi ditempati jika pintunya tertutup dan tidak untuk mencoba masuk) dan memahami sikat gigi siapa yang ditempatkan di mana hanyalah dua contoh memahami batas satu sama lain. Tanyakan teman sekamarmu untuk informasi tentang peraturanmu tersebut hingga mencapai kesepakatan, jika memungkinkan. Jika tidak memungkinkan, setidaknya mereka tahu tentang dirimu.

Jenis pemikiran yang sama dapat didekati dengan aturan lemari es dan aturan tidur, dan semua aturan dasar yang dibangun berdasarkan konsensus, jadi cobalah untuk mencapai kesepakatan. Buat draf kontrak perjanjian teman sekamar untuk menyegel kesepakatan. Lagi pula, tidak ada yang dapat kamu lakukan untuk teman sekamarmu saat mereka meminum susu milikmu atau dengan keras memainkan game seluler online yang menjengkelkan pada jam 3 pagi.

Baca Juga: Questions For Potential Roommates

Why Minimalism Makes Coliving Easier

The heart on the door is not a sign saying you can come in whenever you want.

2. Membela Diri Sendiri

Ingat ketika kami mengatakan tidak ada cara untuk memaksakan aturan? Ya, itu masih benar, tetapi itu bukan berarti kamu harus melakukan pelanggaran terhadap aturan. Beri tahu teman sekamarmu ketika mereka melanggar perjanjian dan jika kamu tidak setuju pada suatu hal, ceritakan kepada mereka. Batasanmu harus dihormati demi kebaikan orang yang tinggal di apartemen.

stand up for yourself apartment sharing tipsDon’t be afraid to stand up to keep what your limits are.

Meskipun kamu kalah jumlah dalam jumlah pendukung (jika di apartemen dengan lebih dari dua orang), jangan mundur jika hal tersebut merupakan sesuatu yang tidak dapat kamu toleransi. Kelemahan dalam menghadapi tuntutan yang salah hanya akan menyebabkan tuntutan yang lebih tidak masuk akal dan kurang dapat ditoleransi di masa depan. Buat garis batasan.

3. Pengertian

Mungkin poin sebelumnya terdengar agak tidak bersahabat (memang demikian), jadi kamu juga harus menggabungkan poin itu dengan yang ini: pahami teman sekamarmu. Bergantung pada asal mereka dan latar belakang sosialnya, gaya hidup seseorang mungkin sangat berbeda dengan gaya hidupmu. Kamu mencoba untuk hidup bersama agar merasa nyaman dan kamu harus memahami apa yang membuatmu bersama teman sekamarmu nyaman.

conversation be understanding apartment sharing tips You should get to know him/her and vice versa.

Memahami apa yang mereka inginkan secara umum adalah kunci untuk menemukan solusi bagi masalah hidup bersama. Kami tidak memberi tahumu untuk membiarkan mereka menerobos batasan yang kamu miliki, tetapi menemukan kompromi di area lain dapat membuat teman sekamarmu bisa ikut memahami.

4. Cari Kedamaian, Bukan Kemenangan

Argumen pasti akan terjadi, disetujui atau tidak, antara banyak orang yang hidup di bawah satu atap. Ketika hal ini terjadi, penting untuk diingat bahwa ketika kamu memenangkan pertengkaran, kemungkinan besar teman sekamarmu tidak akan menerima kemenangan itu. Hal ini bukan untuk mengatakan bahwa kamu tidak dapat mengemukakan poin untuk dukunganmu dan hanya berbaring di hadapan teman sekamar yang marah, melainkan untuk berdebat sehingga kamu berdua dapat memahami bagaimana masalah ini dapat diselesaikan.

Misalnya, kamu mungkin tidak setuju jika teman sekamarmu memilih untuk memainkan musik yang sangat keras. Kamu dapat mengakhirinya dengan tidak melakukan apa-apa (saya tidak merekomendasikan), menjadi marah dan di hadapan mereka tentang hal itu (atau membalas dengan kebiasaan yang sama menjengkelkan) atau memahami kapan dia harus bermain. Pilihan yang terakhir lebih cenderung memiliki hasil yang tahan lama.

5. Berbeda Kepribadian, Berbeda Rencana

A. Kepribadian Introvert

Jika kamu seorang introvert, mendekati teman sekamarmu untuk berdiskusi tentang peraturan dasar mungkin sulit, apalagi menerapkan aspek yang lebih konfrontatif dari artikel ini. Jika demikian, pimpin dengan memberi contoh jika memungkinkan, dan ikuti golden rules sampai teman sekamar melakukan sesuatu yang kamu tidak ingin mereka lakukan. Pada titik ini, penting untuk mengatakan sesuatu tentang hal itu, tidak harus konfrontatif tetapi beri tahu pihak lain.

B. Berterus Terang Dengan Teman Sekarang

Dalam artikel ini, walaupun kami menganjurkan untuk melakukan hal-hal yang konfrontatif, namun kami bisa melakukannya ketika telah mencapai kesepakatan. Memiliki teman sekamar yang menuntut segala hal untuk mengikuti caranya membuat cara berpikir ini berantakan. Dalam kasus ini, kami menganjurkan untuk melalui banyak konfrontasi dan melelahkan teman sekamarmu dengan ketidakpedulian yang mencolok sampai dia setuju untuk mencapai kesepakatan dalam beberapa cara. Jika hal ini tidak memungkinkan karena keadaan dan / atau ciri kepribadian, maka teruslah mencari titik temu sehingga kamu dapat memulai diskusi.

Jadi begitulah taktik untuk membuatmu dapat bekerja sama dengan teman sekamarmu. Tips ini dibuat agar kamu dapat menjauh dari satu sama lain dan hidup bersama secara harmonis, melakukan hal-hal bersama dan aspek sosial lainnya dalam hidup bersama teman sekamar muncul secara alami begitu kamu merasa nyaman tinggal bersama. Jadi jangan terlalu khawatir dan bersenang-senanglah.

Baca Juga: Renting An Apartment In Jakarta

5 Things to Know Before Choosing Co-Living

Avatar

Hello Flokq

Related Posts

Hal yang Harus Dilakukan Selama Karantina

Hal yang Harus Dilakukan Selama Karantina

Pelajaran Hidup Tinggal dengan Roommate

Pelajaran Hidup Tinggal dengan Roommate

Olahraga Mudah di Rumah

Olahraga Mudah di Rumah

Tanda- Tanda Saatnya Kamu Mencari Teman Sekamar Baru

Tanda- Tanda Saatnya Kamu Mencari Teman Sekamar Baru

No Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *