Cara Mengurus Administrasi Kematian WNA di Indonesia

Cara Mengurus Administrasi Kematian WNA di Indonesia

Seperti halnya yang hampir menjadi bagian dari setiap kehidupan seseorang, Anda harus tunduk pada peraturan, ketentuan, dan administrasi tertentu yang berarti banyak dokumen. Ini berlaku bukan hanya untuk mendapatkan SIM, memproses kartu identitas Anda, atau menyiapkan paspor Anda. Anda mungkin sudah tahu kemana ini akan pergi tetapi, ya, hidup berarti banyak dokumen. Sesuatu yang mungkin dilupakan orang adalah bahwa kematian juga membutuhkan banyak dokumen. Ya, ini akan menjadi proses yang sulit, terutama melewati kemungkinan kesedihan, tetapi kami berharap artikel ini akan sedikit membantu Anda. Jadi, inilah panduan langkah demi langkah dalam mengelola kematian orang asing di Indonesia

1. Melaporkan

Melaporkan

Sekarang, dalam melaporkan kematian, apa pun jenis kematiannya, harus diarahkan ke polisi setempat. Anda harus memberi tahu polisi dalam waktu tiga hari dari setiap kasus kematian. Jika warga negara asing bepergian sendirian, maka pemilik akomodasi harus menjadi orang yang melaporkan. Baik itu di hotel, homestay, atau mungkin Airbnb. Setelah itu, tugas polisi adalah mengamankan barang-barang milik orang yang meninggal. Anda mungkin perlu juga menghubungi dokter setempat, tetapi Anda harus selalu memprioritaskan menghubungi kantor polisi.

Ini kasus yang berbeda ketika warga negara asing meninggal tidak di kediaman. Dalam hal ini, orang yang menemukan mayat tersebut, atau menjadi saksi atas kematian mereka, harus melaporkan. Dengan almarhum membawa paspor, polisi akan menjadi orang yang bertanggung jawab untuk mendapatkan barang-barang mereka. Jika almarhum meninggal tanpa dokumen identitas, tanpa saksi hadir, polisi akan menyelidiki. Di sini kita dapat melihat betapa pentingnya dokumen identifikasi.

2. Mendaftarkan

Mendaftarkan

Meskipun sangat mirip dengan melaporkan kematian, prosesnya akan berbeda jika almarhum adalah pemegang izin tinggal sementara. Administrasi Kependudukan dan Catatan Sipil juga harus dihubungi dalam waktu tiga hari untuk mengajukan dokumen resmi yang tepat. Polisi juga akan membuat pengaturan untuk mengangkut jenazah ke rumah sakit terdekat lebih untuk postmortem. Jika penyelidikan menemukan bahwa ada permainan curang atau keadaan lain di balik kematian, polisi kemudian akan meminta otopsi.

Setelah itu, ketika laporan pemeriksaan postmortem (Surat Keterangan Pemeriksaan Mayat) selesai dan Sertifikat Kematian siap, buat salinan nya. Kemudian bawa salinan itu ke Administrasi Kependudukan dan Catatan Sipil. Jika yang meninggal adalah penduduk Indonesia, populasi dan administrasi pencatatan sipil harus diberitahukan. Dan kemudian akan mengeluarkan surat pemberitahuan kematian. Mayat akan tetap sampai proses pendaftaran dilakukan dan telah ada pengaturan oleh keluarga terdekat.

Baca Juga : Panduan Mendapat Kartu Kredit di Indonesia

3. Menghubungi Konsulat

Contacting the consulate

Setelah melaporkan dan mendaftarkan kematian, konsulat negara asal yang telah meninggal harus dihubungi. Anda mungkin juga ingin menghubungi konsulat sesegera mungkin karena mereka mungkin memiliki pedoman atau perangkat sendiri untuk Anda sebagai warga negara. Beberapa kasus dapat membuat konsulat sebagai entitas yang bertanggung jawab dalam pengumpulan mayat dan pemulangannya. Negara-negara memiliki aturan berbeda dalam menangani mayat. Kecuali dinyatakan sebaliknya, pihak berwenang setempat yang bertanggung jawab untuk menghubungi konsulat. Di sisi lain, jika almarhum adalah turis, pihak berwenang setempat harus dihubungi terlebih dahulu.

4. Dokumen yang Diperlukan

Dokumen yang Diperlukan

Sesuai dengan formulir yang akan diisi selama proses berlangsung, Anda harus memiliki beberapa komentar. Meskipun formulir mungkin dalam bahasa Indonesia, Anda tidak perlu khawatir jika Anda tidak menguasai bahasa tersebut. Petugas di Administrasi Kependudukan dan Catatan Sipil akan membantu Anda mengisinya. Jika di wilayah yang berbeda mungkin memerlukan dokumen yang berbeda, biasanya akan mencakup:

  • Paspor orang yang meninggal
  • Visa orang yang meninggal
  • Laporkan verifikasi kematian dari polisi

Untuk mengeluarkan Surat Pemberitahuan Kematian, Anda perlu memiliki dokumen-dokumen berikut untuk keperluan verifikasi identitas:

  • Surat Keterangan Pendaftaran Penduduk Tetap (SKPPT) untuk penduduk tetap atau Sertifikat Pendaftaran Penduduk Sementara (Surat Keterangan Pendaftaran Penduduk Sementara atau SKPPS)
  • Surat Keterangan Tempat Tinggal atau SKTT)
  • Sertifikat Pendaftaran setelah Kedatangan dari Luar Negeri (Surat Keterangan Datang dari Luar Negeri atau SKDLN)

Registrasi dokumen kematian akan dilakukan dalam bahasa Indonesia, jika pasangan dari yang meninggal atau konsulat hadir pada saat pendaftaran, salinan situs dapat diberikan sebagai sertifikat kematian asing. Dokumen yang diperlukan untuk tujuan tersebut adalah:

  • Surat Pemberitahuan Kematian
  • Pemeriksaan Postmortem Dan Surat Pemberitahuan Kematian
  • Foto kopi paspor yang sudah meninggal
  • Kartu tempat tinggal yang telah meninggal: dalam bentuk izin kerja (KITAS) atau visa tinggal permanen (KITAP), dan juga salinannya
  • Laporan polisi resmi
  • Untuk saksi untuk tujuan penandatanganan, usia minimal 21 tahun
  • Mungkin fotokopi Laporan Kematian dari kedutaan asing
  • Sertifikat Pendaftaran Penduduk Permanen (SKPPT) atau Sertifikat Pendaftaran Penduduk Sementara (SKPPS)
  • Formulir akan diisi untuk informasi yang akan dimuat dalam Registrasi Kematian

 Pendaftaran Kematian (Akta Kematian)

  • Tanggal dan tempat pendaftaran
Avatar

Hello Flokq

Flokq helps people find a great place to live. Explore how you can live your life to the fullest in your city with Flokq!

Related Posts

Panduan Lengkap Jual-Beli Mobil di Jakarta

Panduan Lengkap Jual-Beli Mobil di Jakarta

11 Wisata Museum Terbaik di Jakarta

11 Wisata Museum Terbaik di Jakarta

Nikmati 10 Tempat Live Music Terbaik di Jakarta

Nikmati 10 Tempat Live Music Terbaik di Jakarta

Provider Kartu SIM di Indonesia

Provider Kartu SIM di Indonesia

No Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *