Landmark Bersejarah untuk Dilihat di Jakarta

Landmark Bersejarah untuk Dilihat di Jakarta

Setiap kota memiliki nilai sejarah dan beberapa landmark untuk dilihat, dalam daftar berikut ini kami sediakan daftar untuk kamu kunjungi di Jakarta agar tidak ketinggalan. Dengan nilai yang beragam tentunya akan membuat kesan kamu di Jakarta semakin baik. Yuk, simak beberapa di bawah ini!

Monumen Nasional

Monas

Monumen yang mencolok ini (dikenal secara lokal sebagai ‘Monas’) adalah bangunan paling terkenal di Jakarta. Fitur puncaknya adalah ornamen emas solid berbentuk api besar yang bertengger di bagian atas obelisk. Ditugaskan oleh Soekarno pada tahun 1960-an, monumen tersebut merupakan penghargaan untuk kemerdekaan Indonesia dan sulit untuk dilewatkan, mendominasi sebagian besar daerah sekitarnya. Jalan utama Sudirman-Thamrin di Jakarta mengarah ke Lapangan Merdeka, di mana di tengahnya berdiri Monumen Nasional (juga dikenal sebagai Monas atau Monumen Nasional) yang menampung bendera merah-putih pertama yang dikibarkan pada Proklamasi Kemerdekaan pada 17 Agustus 1945 Bendera ini kini sudah usang, sehingga pada upacara HUT Kemerdekaan, bendera asli dicabut tapi hanya untuk mengiringi replika bendera yang akan dikibarkan di depan Istana Merdeka.

Monumen Nasional setinggi 137 meter berbentuk obelisk dan di atasnya terdapat api perunggu setinggi 14,5 meter yang dilapisi dengan 32 kilogram daun emas.

Alamat: Gambir, Kota Jakarta Pusat, DKI Jakarta.

Jam buka:

9.00 – 16.00 (Senin – Minggu)

Kota Tua Jakarta

Kota Tua Jakarta

Kota Tua Jakarta merupakan kawasan pusat wisata di Jakarta. Atraksi utama di sini terletak di sepanjang jaringan jalan berbatu yang juga menampung berbagai tempat makan dan belanja. Terletak di jantung distrik Kota adalah alun-alun Taman Fatahillah, tempat nostalgia ambeien membawa pengunjung kembali ke masa lalu. Kota Tua adalah sisa Batavia Lama, pemukiman berdinding pertama Belanda di wilayah Jakarta. Itu adalah kota bertembok dalam dengan kastilnya.

Kawasan ini menjadi penting selama abad ke-17 hingga ke-19 ketika ditetapkan sebagai ibu kota de facto Hindia Belanda. Ini termasuk Museum Sejarah Jakarta, atau dikenal sebagai Museum Fatahillah, setelah laksamana dan pahlawan nasional yang memberi Jakarta nama primordialnya, ‘Jayakarta’, yang secara harfiah berarti ‘kota kemenangan’. Sementara sebagian besar bangunan berada dalam keadaan terbengkalai meskipun beberapa berfungsi sebagai museum, upaya restorasi berkelanjutan telah diusulkan, dengan agenda terbaru mendorong kota tua seluas 130 Ha untuk dimasukkan dalam daftar warisan dunia UNESCO.

Alamat: Jl Pintu Besar Utara No 27 Taman Sari, Jakarta Barat, DKI Jakarta

Jam buka :

24 Jam (Senin – Minggu)

Stadion Gelora Bung Karno

This image has an empty alt attribute; its file name is GBK-2.png

Stadion Utama Gelora Bung Karno dulunya Stadion Utama Gelora Senayan adalah sebuah stadion serbaguna yang terletak di tengah-tengah Kompleks Olahraga Gelora Bung Karno di Jakarta Pusat, Indonesia. Stadion ini dinamai Sukarno, Presiden pertama Indonesia. Ini banyak digunakan untuk pertandingan sepak bola. Walaupun stadion ini populer dengan sebutan Stadion Gelora Bung Karno (Stadion Gelora Bung Karno) atau Stadion GBK, nama resminya adalah Stadion Utama Gelora Bung Karno (Stadion Utama Gelora Bung Karno), seperti halnya stadion lain yang ada di Kompleks Olahraga Gelora Bung Karno , seperti Istana Olahraga dan stadion sekunder. Stadion ini berfungsi sebagai tempat utama Asian Games dan Asian Para Games 2018, tempat upacara dan atletik. Itu menjalani renovasi untuk persiapan acara; untuk memenuhi standar FIFA, semua tempat duduk di stadion diganti, termasuk bangku-bangku yang tersisa, menjadikannya all-seater dengan kapasitas 77.193 orang.

Alamat: Jl. Pintu Satu Senayan, Gelora, Tanahabang, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10270

Jam buka:

24 Jam (Senin – Minggu)

Masjid Istiqlal

Istiqal Mosque

Masjid yang indah ini adalah yang terbesar di seluruh Asia Tenggara. Masjid ini dibangun untuk memperingati kemerdekaan bangsa dari Belanda pada pertengahan abad ke-20. Bangunan terkenal lokal yang megah ini menggunakan sentuhan dekoratif minimalis dan mengingatkan pada masjid di negara Arab. Pertama kali dibuka untuk umum oleh Presiden pertama Indonesia, Soekarno, pada tanggal 22 Februari 1978, Masjid Agung Istiqlal Jakarta merupakan yang terbesar di Asia Tenggara baik secara struktur maupun kapasitas, karena dapat menampung jamaah hingga 120.000 orang. November 2010, Presiden AS Obama dan Ibu Negara Michelle Obama melakukan kunjungan khusus ke masjid Istiqlal. Catatan lain yang didengar Presiden dari pemimpin masjid, dan yang dia sampaikan kepada pers, adalah bahwa pada misa Natal, tempat parkir masjid digunakan oleh jamaah Katedral di seberang jalan. Begitu pula sebaliknya saat shalat Idul Fitri. Presiden Obama memuji Masjid Istiqlal sebagai simbol toleransi beragama yang menjadi ciri khas Indonesia yang menginspirasi dunia.

Alamat: Jl. Taman Wijaya Kusuma, Ps. Baru, Kecamatan Sawah Besar, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10710

Jam buka:

04.00 – 20.00 (Senin – Minggu) (Off-Limits untuk wisatawan selama waktu sholat)

Katedral Jakarta

Jakarta Cathedral

Katedral Katolik Roma neo-Gotik Jakarta berdiri di sudut utara Lapangan Banteng, atau Lapangan Banteng, yang pada masa penjajahan Belanda disebut Waterlooplein, atau Alun-alun Waterloo di Jakarta Pusat. Saat ini, Katedral berdiri tepat di seberang masjid terbesar di Jakarta, Masjid Istiqlal. Di depan area parkir gereja adalah patung Hati Kudus Yesus. Gereja neo-Gotik ini ditahbiskan pada tahun 1901 dan telah dibangun kembali di lokasi yang sama dimana sebelumnya berdiri katedral tua, yang dibangun pada tahun 1829 tetapi runtuh pada tahun 1890. Karena orang Belanda adalah Protestan dan mencegah penyebaran agama Katolik di Hindia Timur, gereja ditinggalkan dalam reruntuhan. Baru setelah Napoleon Bonaparte menaklukkan Eropa, dan menempatkan saudaranya Lodewijk (Louis Napoleon) di atas takhta Belanda, agama Katolik diizinkan lagi untuk menyebar di nusantara. Selama Paskah dan Natal, ketika jamaah melimpah, tenda-tenda didirikan di tempat parkir untuk memungkinkan ratusan orang berdoa, oleh misa berikut melalui monitor TV.

Alamat: Jl. Katedral No.7B, Ps. Baru, Kecamatan Sawah Besar, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10710

Jam buka:

9.00 – 12.00 (Senin – Minggu)

_

Itulah 4 rekomendasi Tempat Wisata dan bangunan yang bisa kamu kunjungi di Jakarta. Semoga artikel ini dapat membantu kamu mendapatkan referensi untuk merasakan pengalaman yang menyenangkan di Jakarta. Selamat menjelajah dan bersenang-senang. Selain itu, jangan lupa untuk membaca rekomendasi lainnya di blog kami! Banyak pilihan mulai dari restoran, pub, dan lainnya!

Avatar

Hello Flokq

Flokq helps people find a great place to live. Explore how you can live your life to the fullest in your city with Flokq!

Related Posts

Lokasi Rumah Sakit di Bali Untuk Keperluan Kesehatan Anda

Lokasi Rumah Sakit di Bali Untuk Keperluan Kesehatan Anda

Bali Belly: Hal Yang Perlu Diketahui Dan Cara Menghindarinya!

Bali Belly: Hal Yang Perlu Diketahui Dan Cara Menghindarinya!

8 Cafe Instagrammable untuk Nongkrong di Canggu

8 Cafe Instagrammable untuk Nongkrong di Canggu

15 Dessert Bali Terenak: Untuk Penggemar Makanan Manis

15 Dessert Bali Terenak: Untuk Penggemar Makanan Manis

No Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *