Tips untuk Ekspatriat: Kesalahpahaman Umum Tentang Indonesia

Tips untuk Ekspatriat: Kesalahpahaman Umum Tentang Indonesia

Apakah kamu baru saja pindah ke Indonesia atau merencanakan akan pindah ke sini? Jika ya, mungkin ada beberapa hal tidak pasti yang kamu tidak yakin apakah itu fakta atau mitos, atau mungkin kesalahpahaman. Indonesia biasanya dibayangkan sebagai negara yang dipenuhi dengan hutan yang sangat luas dan hijau, sayangnya kata “konservatif” sering digunakan secara berlebihan di sini.

Seringkali, orang benar-benar terkejut ketika mengetahui bahwa Bali, salah satu tujuan wisata top dunia, sebenarnya ada di Indonesia. Bali adalah salah satu dari 34 provinsi di Indonesia. Tidak hanya Bali, Indonesia masih memiliki banyak sekali destinasi wisata kelas dunia yang bakal bikin kamu jatuh cinta dengan negeri yang indah ini.

Indonesia modern adalah rumah bagi tujuan wisata kelas dunia, kehidupan malam, pusat perbelanjaan, dan pusat bisnis. Ingin pindah ke Indonesia?

Berikut adalah kompilasi kesalahpahaman umum kami tentang Indonesia yang kebanyakan orang salah paham.

1. Semua makanan Indonesia pedas.

Source: Wikipedia

Mayoritas masakan Indonesia pedas, tapi tidak semua menunya berapi-api. Ada banyak resep masakan Indonesia yang bisa dinikmati traveller seperti Gudeg, Gado-gado, dan Bakso (bakso).

Rasa pedas di balik sebagian besar makanan Indonesia berasal dari Sambal. Pada dasarnya sambal adalah sambal yang terbuat dari bumbu khas Indonesia yang sebagian besar memiliki rasa yang berbahan dasar cabai. Ini bisa sangat rumit sehingga mereka sering menjadi lauk itu sendiri. Biasanya sambal adalah bagian dari menu makan keluarga.

Jadi tidak perlu khawatir untuk makan di Indonesia, kamu tetap bisa menikmati makanan eksotis yang nikmat sepuasnya. Cukup bilang ke pramusaji / penjual jangan pakai sambalnya.

2. Indonesia adalah negara yang kecil.

Beberapa orang menganggap Indonesia adalah tempat kecil karena banyak wisatawan yang mengira Indonesia terletak di Bali. Sebaliknya, Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di dunia, sekaligus negara terpadat keempat di dunia.

Dengan jumlah penduduk sebanyak itu dan lebih dari 17.000 pulau yang berbeda, saya tidak yakin kamu bisa menyebut Indonesia “kecil”. Namun Bali hanyalah salah satu pulau kecil di Indonesia

Baca Juga: Best Apps for Traveling in Indonesia

3. Indonesia adalah negara Islam.

87 persen penduduk Indonesia memang beragama Islam, menjadikan Indonesia memiliki populasi Muslim terbesar di dunia. Namun, negara itu sendiri secara konstitusional bukanlah negara Muslim. Indonesia adalah negara sekuler secara konstitusional.

Meski agama berperan penting dalam membentuk budaya dan praktik negara, khususnya Islam, Indonesia belum menerapkan hukum syariah. Hanya satu dari 34 provinsi yang menerapkan undang-undang ini, Daerah Istimewa Aceh.

Berkat semboyan nasional Indonesia “Bhinneka Tunggal Ika”, frasa Jawa kuno yang diterjemahkan sebagai “Bhinneka Tunggal Ika”, mengharuskan orang Indonesia untuk menghormati keragaman, seperti halnya agama. Pemerintah hanya mengakui enam agama resmi: Islam, Katolik, Protestan, Hindu, Budha, dan Konghucu.

4. Orang Indonesia tidak bisa berbahasa Inggris.

Sebelum membahas bahasa Inggris, Indonesia memang memiliki Bahasa Indonesia, bahasa resmi nasional. Namun, negara ini masih sangat beragam, rumah bagi ratusan kelompok etnis berbeda yang secara tradisional berbicara dalam bahasa berbeda. Kebanyakan orang di Indonesia telah berbicara dalam dua bahasa sejak kami masih balita, tetapi tidak satu pun dari bahasa tersebut adalah bahasa Inggris.

Dahulu orang Indonesia dalam sistem sekolah negeri biasa belajar bahasa Inggris mulai dari SMP-SMA (Sekolah Menengah Pertama), namun untuk sementara, pemerintah mengubahnya menjadi mulai di SD 1 (tahun pertama Sekolah Dasar).

Dalam 10 tahun terakhir, terdapat peningkatan kemampuan berbahasa Inggris bagi orang Indonesia. Saat ini, kamu akan menemukan kebanyakan orang Indonesia yang bisa berbahasa Inggris dengan cukup baik. Apalagi jika kamu berurusan dengan perusahaan besar dari Jakarta, kebanyakan perusahaan internasional hanya mempekerjakan orang Indonesia yang bisa berbahasa Inggris.

5. Tidak ada tisu toilet.

Ketika setiap ekspatriat pertama kali pindah ke Indonesia, salah satu kendala kejutan budaya terbesar yang harus kamu atasi adalah kamar mandi Indonesia. Apakah kamu kaya atau miskin, atau di antara keduanya, kamar mandi Indonesia sangat berbeda dengan kamar mandi Amerika.

Hal pertama yang mungkin kamu perhatikan saat mengunjungi toilet Indonesia adalah kurangnya tisu toilet. Entah kamu sedang berada di pasar umum atau di rumah seseorang, kamu mungkin akan menemukan bahwa tidak ada tisu di samping toilet.

Tapi, toiletnya sama beragamnya. Mulai dari lubang literal di tanah hingga toilet jongkok hingga toilet bergaya Barat yang digunakan sebagai toilet jongkok. Dan jika kamu berada di mal, kantor, atau restoran yang layak, mungkin kamu akan menemukan tisu toilet!

baca lebih lanjut tentang di mana kamu bisa mendapatkan persediaan harian di Jakarta di sini

6. Orang Indonesia Konservatif dalam Soal Pilihan Pakaian

Kesalahpahaman lainnya adalah bahwa masyarakat Indonesia, khususnya perempuan, menutupi seluruh tubuh, dari ujung kepala hingga ujung kaki, dan wisatawan diharapkan melakukan hal yang sama. Mayoritas orang Indonesia memang beragama Islam, dan wanita Muslim disarankan mengenakan pakaian yang tidak ketat di tubuh, dan tidak terbuka. Banyak wanita mengenakan jilbab atau kerudung, tetapi itu lebih merupakan pilihan pribadi.

Indonesia, dengan sedikitnya 300 kelompok etnis yang mereka miliki, menawarkan cara pandang yang berbeda tentang cara berpakaian yang pantas, di sebagian besar wilayah, siapapun bisa memakai apapun yang mereka inginkan. Ada tempat-tempat di mana berpakaian sopan dianggap lebih pantas, tetapi di kota-kota besar seperti Jakarta, Surabaya, Semarang, Bali, Medan, Bandung, dan lainnya, streetwear terlihat mirip dengan yang ada di dunia Barat, dengan jeans, celana pendek, dan lainnya. kemeja

7. Biaya Hidup di Indonesia sangat murah.

Orang asing menganggap barang dan biaya hidup di Indonesia murah. Tapi, sebenarnya itu tergantung pilihanmu. Kamu bisa menjalani kehidupan mewah dan mewah, seperti tinggal di apartemen dan kondominium mewah dengan perawatan tinggi. Cara lain, kamu bisa hidup sederhana dan biaya hidup lebih murah di Indonesia dengan tinggal di rumah mungil di kawasan strategis, bukan mewah.

Misalnya, jika kamu ingin hidup mewah di Indonesia, kamu bisa tinggal di apartemen atau bahkan rumah yang terletak di Sudirman, Menteng, dan Pondok Indah. Tapi, jika kamu memilih untuk hidup sederhana dan terjangkau, kamu bisa tinggal di rumah mungil atau standar di Cengkareng, Kebon Jeruk, dll.

Hello Flokq

Flokq helps people find a great place to live. Explore how you can live your life to the fullest in your city with Flokq!

Related Posts

10 Rekomendasi Menu Salad Stop: Enak dan Sehat

10 Rekomendasi Menu Salad Stop: Enak dan Sehat

Cobakan! 5 Menu Rekomendasi di Golden Lamian

Cobakan! 5 Menu Rekomendasi di Golden Lamian

Rekomendasi Menu Domino’s Pizza untuk Pecinta Pizza!

Rekomendasi Menu Domino’s Pizza untuk Pecinta Pizza!

8 Rekomendasi Menu Taco Bell Yang Wajib Dicoba!

8 Rekomendasi Menu Taco Bell Yang Wajib Dicoba!

No Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *