Tips Ngedate Jika Kamu Tinggal dengan Roommate

Tips Ngedate Jika Kamu Tinggal dengan Roommate

Kami memahami bahwa memiliki teman sekamar bisa sangat menyenangkan karena jika kamu cukup beruntung, kamu mungkin telah menemukan sahabat baru. Lebih dari itu, teman sekamar yang hebat membayar bagian mereka dari sewa dan tagihan utilitas lainnya tepat waktu, membantu merawat kamu ketika kamu sakit, mengirimi kamu foto narsis hanya untuk membuktikan kepada ibu kamu bahwa kamu saat ini sedang bergaul dengan mereka dan tidak pria acak yang kamu temui di Tinder, dan bahkan menjemput kamu pada saat-saat tertentu karena kamu baru saja dicampakkan oleh seseorang di bar. Dengan kata lain, kamu akan melakukan apa pun untuk membuat mereka bahagia karena kamu terlalu banyak berhutang kepada mereka.

Salah satu hal hebat yang dapat kamu lakukan untuk membalasnya adalah dengan berperilaku baik, terutama dalam hal kencan. Dua sejoli sering cenderung menempati seluruh ruang dimanapun dan kapanpun karena ada begitu banyak cinta di udara yang membuat mereka buta. Jadi, jangan pernah membuat teman sekamar kamu merasa tidak nyaman dan menyimpan dendam terlalu lama karena ini tidak sehat! Berikut adalah beberapa tips tentang apa yang dapat kamu lakukan agar tidak mengganggu teman sekamar kamu saat Anda berkencan dengan seseorang.

Menentukan Peraturan Bersama

Agar bisa hidup rukun bersama, teman sekamar biasanya menandatangani surat perjanjian yang mengatur aturan dasar di apartemen. Aturan-aturan ini harus dirumuskan secara adil berdasarkan kepentingan bersama untuk mencegah konflik di masa depan. Selain itu, karena teman sekamar tinggal di tempat yang sama, melihat wajah satu sama lain dari Senin hingga Minggu akan mengingatkan kamu berdua tentang dendam apa pun yang kamu miliki terhadap satu sama lain. 

Untuk mencegah semua ini terjadi, perjanjian teman sekamar harus dibuat di antara kalian berdua ketika kamu mulai pindah. Poin tentang kencan tidak boleh dilewatkan dalam membuat perjanjian teman sekamar. Poin-poin tersebut dapat mencakup, misalnya, apakah teman sekamar dapat membawa pulang pasangan mereka untuk kunjungan singkat. Jika ya, berapa kali seminggu pasangannya dapat berkunjung. Poin bagus lainnya adalah bagaimana jika pasangan mereka dapat menginap. Tidak ada batasan pada seberapa ketat poin seharusnya. Bahkan, itu tergantung pada perjanjian teman sekamar. Ujungnya itu adalah perjanjian dengan teman sekamar kalian yang berarti bahwa setiap orang harus memiliki pandangan yang sama dalam memastikan bahwa hidup bersama secara damai adalah mungkin.

Memperkenalkan Diri Secara Sopan

Ada ungkapan terkenal yang mengatakan, “Jangan menilai buku dari sampulnya” yang merujuk pada ekspresi jangan menaruh prasangka apapun, apalagi yang buruk pada orang yang tidak kamu kenal. Kita semua tahu bahwa berbicara buruk tentang orang tidak pernah merupakan hal yang baik, jadi dapatkah kamu membayangkan betapa buruknya membicarakan tentang orang asing? Intinya di sini adalah untuk memperkenalkan pasangan kamu ke teman sekamar kamu dengan benar sebelum masalah yang tidak perlu terjadi.

Namun, tetap penting untuk diperhatikan bahwa teman sekamar kamu mungkin tidak memedulikan siapa pasanganmu sama sekali. Tipe orang seperti ini tidak mengharapkan apa pun selain rasa hormat dalam ruangnya saja. Jadi selama kamu dan pasangan kamu tidak membuat hidup mereka bermasalah dengan hal-hal yang tidak mereka inginkan sejak awal, maka semuanya akan baik-baik saja.

Selalu Berkomunikasi Mengenai Apa yang Harus Disampaikan

Komunikasi adalah kunci utama untuk mempertahankan segala jenis hubungan sosial. Kalian telah melakukan ini dengan cukup baik saat membuat kertas perjanjian teman sekamar bukan? Setiap orang setidaknya harus mengkomunikasikan hal-hal yang menurutnya perlu dikomunikasikan, sehingga setiap orang berada di pemikiran yang sama dengan orang lain. Tanpa mengkomunikasikan pikiran kamu, maka pendapat kamu tidak akan dihargai. Jika kamu berpikir bahwa kamu akan memaafkan kesalahan yang dilakukan oleh teman sekamar kamu karena kamu memiliki hati yang terbuat dari besi, maka kamu juga harus menanggung konsekuensi berat sebagai pemecah harmoni.

Tanpa berkomunikasi dengan teman sekamar, kamu tidak tahu apa yang mereka pikirkan tentang membawa kencan pulang. Mereka mungkin baik-baik saja atau mungkin benar-benar kesal. Bagaimanapun, kunci utama di sini adalah duduk bersama mereka dan bertanya. Sepanjang jalan, akan ada hal-hal baru yang muncul yang belum tertulis di kontrak, jadi komunikasikan tentang itu bersama-sama.

Selalu Ingat untuk Selalu Menghargai Ruang Satu Sama Lain

Menghormati ruang pribadi satu sama lain mungkin menjadi poin terpenting dalam setiap kesepakatan teman sekamar. Pernahkah kamu membaca novel distopia tentang bagaimana pemerintah mengawasi punggung kamu dan memutuskan bagaimana hari kamu harus berjalan setiap hari? Terlepas dari kenyataan bahwa cerita-cerita ini hanyalah imajinasi belaka, orang cenderung membayangkan pemerintah seperti itu karena mereka melihat kecenderungan mereka untuk menjadi otoriter. Meskipun masyarakat memahami bahwa otoritarianisme itu jahat dan tidak manusiawi, tetapi selama mereka tidak menghargai privasi atau ruang pribadi sebanyak itu, maka mudah bagi pemerintah untuk menegakkan kegiatan pengawasan terhadap mereka.

Paragraf terakhir terdengar terlalu serius, tetapi itu satu-satunya cara untuk melihat bagaimana ruang pribadi dan pemahaman pentingnya harus dimiliki oleh semua orang saat ini. Jangan pernah tidak menghormati ruang pribadi teman sekamar kamu dan mereka juga tidak memiliki hak untuk melakukan hal yang sama pada kamu. Namun, karena tinggal dengan teman sekamar berarti berbagi ruang aArtinya kamu tidak dapat memiliki privasi 100% kecuali kamu berada di kamar tidur kamu), maka harus ada kompromi dari hati ke hati mengenai apa yang tidak boleh dilintasi dan apa yang tidak apa-apa. 

Singkatnya, berkencan saat kamu tinggal dengan teman sekamar membutuhkan lebih banyak upaya dibandingkan saat kamu tinggal sendiri. Tetapi harap perhatikan bahwa tingkat kesulitannya tergantung pada jenis orang yang tinggal bersama kamu. Jangan khawatir dengan adegan apapun yang kamu hadapi saat ini. Komunikasi adalah kuncinya. Selain itu, kehidupan kencan kamu tidak akan hancur hanya karena kamu memiliki teman sekamar yang ketat. Jangan khawatir jika pasangan kamu memutuskan untuk meninggalkan kamu karena sesuatu yang tidak dapat kamu kendalikan, mungkin dia tidak tepat untuk kamu.

Hello Flokq

Flokq helps people find a great place to live. Explore how you can live your life to the fullest in your city with Flokq!

Related Posts

Ini Dia Apartemen Mewah di Jakarta Di Bawah Rp 10 Jutaan!

Ini Dia Apartemen Mewah di Jakarta Di Bawah Rp 10 Jutaan!

Rekomendasi Apartemen Dekat Kokas yang Siap Dihuni

Rekomendasi Apartemen Dekat Kokas yang Siap Dihuni

10 Ide Desain Dinding untuk Menyegarkan Tampilan Ruangan Anda!

10 Ide Desain Dinding untuk Menyegarkan Tampilan Ruangan Anda!

5 Jenis Tanaman Bonsai Indoor dan Tips Memeliharanya!

5 Jenis Tanaman Bonsai Indoor dan Tips Memeliharanya!

No Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *